Mohon tunggu...
Moxpedia
Moxpedia Mohon Tunggu... Freelancer - Mari bercerita...

Bercerita lebih dari sekedar kata.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Pengelola Desa Wisata di NTT Dapatkan Pelatihan CSHE dan Kebencanaan

12 November 2022   23:31 Diperbarui: 12 November 2022   23:32 229
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Peserta di desa Waturaka diajak melakukan praktik Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (Dok. Tim Verifikasi Kedaireka di NTT)

Tim Verifikasi Lapangan, Pelatihan CHSE dan Kebencanaan yang merupakan bagian dari program Kedaireka Matching Fund Universitas Indonesia (UI)-Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Republik Indonesia pada tanggal 4-6 November 2022 mendatangi Desa Wisata (DeWi) di Nusa Tenggara Timur (NTT). Kedatangan tim tersebut pada dasarnya adalah untuk mewujudkan DeWi di Indonesia dapat naik kelas menjadi berstatus world class melalui CHSE dan Kebencanaan. 

Kedaireka Matching Fund UI-Kemenparekraf RI ini merupakan gagasan dari Prof. Dra. Fatma Lestari, M.Si., Ph.D yang merupakan guru besar dari Departemen K3 Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Indonesia. Peran Prof. Fatma sendiri dalam DeWi cukup dalam diantaranya adalah sebagai dewan juri Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) tahun 2021 dan 2022. 

Desa wisata di Provinsi Nusa Tenggara Timur yang menjadi perwakilan untuk terlibat dalam verifikasi lapangan ini adalah Detusoko Barat (Kabupaten Ende), Liang Ndara (Kabupaten Manggarai Barat), dan Waturaka yang berada di wilayah Kabupaten Ende. Selain itu kegiatan verifikasi ini dilengkapi dengan pelatihan Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K) dan Bantuan Hidup Dasar (BHD) yang disampaikan oleh tim yang ahli di bidangnya. 

Suasana pemberian materi CHSE dan kebencanaan di desa Liang Ndara (Dok. Tim Verifikasi Kedaireka di NTT)
Suasana pemberian materi CHSE dan kebencanaan di desa Liang Ndara (Dok. Tim Verifikasi Kedaireka di NTT)

Julius D, perwakilan dari Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Wataruka sangat senang dan berterima kasih atas materi pembelajaran yang diberikan pihak Universitas Indonesia-Kemenparekraf RI cukup jelas dimengerti. Terlebih keterampilan dan wawasan tersebut sangat baru mereka dapatkan. Ia pun berharap kedepannya dapat mengimplementasikan ilmunya yakni memberikan penyelamatan yang benar dalam menolong korban apabila hal buruk terjadi di desa wisata pengelolaannya. 

“Mudah-mudahan kami siap memberikan pertolongan yang benar dan sama seperti yang tadi sudah diberikan oleh tim UI. Meskipun mungkin yang membantu hanya bisa dari pihak Pokdarwis dulu. Semoga kegiatan ini tidak hanya sekali saja dilakukan tapi mungkin secara rutin agar ilmu yang tadi diberi tidak cepat hilang.” papar Julius. 

Sementara itu Aloysius Djira Loy, Penasehat Pengelola Desa Wisata juga menyampaikan kegembiraannya karena DeWi yang dikelola dirinya dan tim menjadi salah satu yang terpilih. Bukan soal keterampilan dalam pertolongan pertama, Aloysius lebih fokus pada paparan tentang bagaimana manajemen risiko di desa wisata dapat ditangani dengan baik dan benar. 

“Kami sangat senang dengan kegiatan pelatihan CHSE dan kebencanaan ini karena bisa paham bagaimana mengatasi desa wisata kedepannya. Sehingga ada hal baru yang bisa diatasi di desa Waturaka. Bagi pihak wisata yang sudah mendapati pelatihan juga bertambah ilmunya. Harapannya bisa berlanjut dan orang wisata bisa mengembangkan ilmunya dan selalu didampingi. Bila perlu diadakan KKN agar ilmunya tidak hilang.” ungkap Aloysius kepada tim verifikasi lapangan. 

Aloysius juga menyampaikan bahwa dirinya dan pengelola DeWi sudah siap menggunakan perlengkapan P3K karena sudah mendapatkan penjelasan juga tata cara menggunakan peralatan tersebut. Hal ini ditenggarai karena tim tiga desa wisata tersebut termasuk Waturaka mendapatkan donasi berupa peralatan P3K dan Bantuan Hidup Dasar (BHD).  

Keindahan alam di tiga desa wisata yang menjadi objek verifikasi lapangan hampir memiliki karakter yang sama. Dapat juga dikatakan bahwa risiko kecelakaan yang paling sering di tempat adalah adalah jatuhnya bebatuan dari tebing ke jalan, jalan yang licin dan lainnya. Jika terjadi hujan lokasi wisata alam seperti di Waturaka terkadang mengalami gangguan pada saluran air seperti yang tersumbat sehingga meluap dan membuat genangan di jalan bahkan bisa hingga menutup jalan. 

Keterlibatan Mahasiswa Sebagai Implementasi Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKBM)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun