Mohon tunggu...
Muhammad Adib Mawardi
Muhammad Adib Mawardi Mohon Tunggu... Penulis Kelas Kecik

Profesiku adalah apa yang dapat kukerjakan saat ini. 😊

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Ragam Keadaan Manusia dalam Menerima Hidayah dan Ilmu

1 Mei 2021   07:55 Diperbarui: 1 Mei 2021   08:52 443 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ragam Keadaan Manusia dalam Menerima Hidayah dan Ilmu
Ilustrasi ruang kelas sebagai salah satu media untuk menyampaikan ilmu (CDC via Unsplash) 

Kawan, pada keterangan sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim, Rasulullah SAW bersabda:

“Perumpamaan hidayah dan ilmu yang Allah utus padaku untuk menyampaikannya adalah ibarat hujan deras yang jatuh ke permukaan bumi. Diantara bumi (tanah) itu ada yang dapat menyimpan air sehingga ia mampu menumbuhkan rerumputan dan pepohonan. Diantaranya lagi ada yang mampu menahan air di atasnya sehingga manusia dapat memanfaatkannya untuk kebutuhan minum dan bercocok tanam. Dan diantaranya ada juga kelompok tanah yang tidak dapat menahan air di atasnya maupun menumbuhkan pepohonan. Ketiga jenis tanah itu adalah gambaran atas keadaan seorang yang cerdas (faqih) dalam agama Allah, sehingga ia dapat memanfaatkan perkara apa saja yang Allah utus kepadaku untuk menyampaikannya. Dia adalah kelompok orang yang paham dan juga dapat memberi pemahaman (kepada orang lain). Demikian juga permisalan tanah lainnya adalah golongan orang yang tidak mendongakkan kepalanya (karena sombong atas ilmunya). Kemudian juga gambaran atas keadaan manusia yang tak mampu menerima hidayah Allah dimana aku telah diutus untuk menyampaikannya.”

Kawan, berdasarkan keterangan pada hadits tersebut dapat kita simpulkan bahwa perumpamaan keadaan manusia dalam menerima hidayah maupun ilmu dari Allah SWT adalah ibarat air hujan yang jatuh ke permukaan bumi pada tiga jenis keadaan tanah.

Adapun jenis tanah yang pertama adalah tanah yang begitu subur dan dapat menyimpan air. Gabungan antara kesuburan pada tanah dan air yang dikandungnya akan mampu memberi manfaat untuk dapat menumbuhkan pepohonan, menumbuhkan rerumputan serta dapat menjadikan tumbuh-tumbuhan itu berkembang dengan baik di atasnya. Jenis tanah inilah yang paling baik dan paling bermanfaat bagi seluruh makhluk karena kemudahannya untuk diolah untuk pertumbuhan tanaman.

Adapun jenis tanah yang kedua adalah jenis yang tidak begitu subur namun ia mampu menahan air di atasnya. Sehingga dalam jumlahnya yang begitu luas, tanah ini dapat membentuk sungai atau membentuk danau, dimana dari keberadaan sungai atau danau tersebut siapa saja dapat memanfaatkan air yang berada di atasnya, seperti untuk kebutuhan minum, memberikan minuman untuk binatang ternak, serta kebutuhan untuk mengairi lahan pertanian dan lain sebagainya.

Sedangkan jenis tanah yang ketiga adalah jenis tanah berpasir yang tidak mampu menahan air dengan baik. Ketika air disiramkan dari atasnya maka yang terjadi adalah air tersebut dengan mudahnya menerobos hingga ke bawah tanah. Sehingga amat sedikit sisa-sisa air yang ada di permukaannya. Karena sedikitnya air yang dapat tertampung dan ditahan oleh tanah berpasir ini maka tentu akan sulit bagi tumbuh-tumbuhan untuk dapat bertahan hidup di atasnya kecuali dengan siraman yang dilakukan secara terus menerus.

Kawan, ketiga jenis tanah itu merupakan perumpamaan atau gambaran bagi siapa saja dalam menerima hidayah dan ilmu Allah dari SWT yang telah disampaikan melalui Rasulullah SAW, para sahabat, tabi’in, dan para ‘ulama sebagai pewaris para nabi.

Diantara mereka ada golongan pertama yang mampu menerima dan memahami dengan baik hidayah dan ilmu yang telah disampaikan kepadanya sehingga mereka pun dapat mengamalkan ilmu tersebut dan mengajarkannya kepada orang lain. Golongan pertama ini adalah golongan yang terbaik sebab mereka memiliki manfaat yang paling besar bagi makhluk lainnya.

Berikutnya, ada juga golongan kedua yang dapat menerima hidayah dan ilmu dengan baik namun mereka masih belum dapat mengamalkannya secara sempurna, baik hidayah maupun ilmu tersebut. Golongan yang kedua ini masih dalam kategori yang cukup baik sebab mereka masih dapat memberikan manfaat kepada manusia lainnya meskipun jumlahnya terbatas. Selain itu, berbekal keadaan ilmu dan terbatasnya amal yang mampu ia perbuat setidaknya hal ini akan menjadikannya sebagai seseorang yang tidak sombong atas ilmunya.

Adapun golongan yang ketiga adalah golongan yang tidak dapat menerima hidayah maupun ilmu dengan baik sehingga membutuhkan proses yang berulang-ulang, membutuhkan ketelatenan, kesabaran dan bahkan perhatian khusus dalam proses penyampaian ilmu itu agar mereka benar-benar paham dan dapat melaksanakan apa saja yang telah mereka pelajari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN