Mohon tunggu...
Kang marakara
Kang marakara Mohon Tunggu... Wiraswasta

Belajar dan mengamalkan.hinalah aku,bila itu membuatmu bahagia.aku tidak hidup dari puja pujimu

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Corona: Secangkir Kopi Terakhir

29 Maret 2020   06:25 Diperbarui: 29 Maret 2020   06:40 288 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi | Corona: Secangkir Kopi Terakhir
PIXABAY.COM

Menemani di cangkir kopi terakhir. Mengaduk-aduk perasaan yang berjumpalitan. Pahit terasa di lidah hingga rongga dada, manis menguap bersama aroma berita memenuhi media.

Aku suka pahit! Tapi anak kecilku membenci kepahitan. Berkali-kali kopiku tumpah mengotori meja, ampas hitam sisa pembakaran pikiran berceceran. Anaku kelaparan di tengah corona. Pahit memang.

Ini kopiku terakhir. Mungkin esok aku akan memeriksa takdir. Masih pahitkah kenyataan? Atau telah manis dengan sisa gula hutang dari tetangga. Beginilah kenyataan yang ada.

Terpaksa ku buka jendela. Padahal angin telah memperingatkan "waspada!" aroma pekat ampas kopi agar segera hilang, kepahitan yang keterlaluan segera terbang. Kemana? Tetanggaku menjerit ketakutan.

Mengalir menyusuri pembulu darah, berputar dan mendaki hingga menyentuh isi kepala. Kopi pahit hendak berubah menjadi pertahanan semesta.untuk apa? Tanya kekebalan tubuh curiga.

Cangkir kopi terakhir, gula terakhir yang tak terbeli. Kepahitan selalu mengikuti. Meja kotor anaku kelaparan. "pahit itu seringkali menyehatkan!" Bisik lirih istri dua hari tak bisa mandi. Pulsa listrik tak terbeli! Pahiiiiit sekali.

Bagan batu, 29 maret 2020

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x