Mohon tunggu...
M Kanedi
M Kanedi Mohon Tunggu...

Hanya sebutir debu semesta

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Soliditas TNI Menyedihkan, Mengkhawatirkan

13 Juni 2014   08:34 Diperbarui: 20 Juni 2015   03:56 125 2 2 Mohon Tunggu...

Dalam masa kampanye pemilihan umum presiden dan wakil presiden tahun 2014 ini ada dua kejadian sensitif yang menyeret institusi dan keluarga besar TNI. Pertama, peristiwa “tertangkap-tangannya” oknum Bintara Pembina Desa (Babinsa) yang diduga melakukan pemetaan (survei) preferensi pemilih.  Kedua, peristiwa bocornya surat Dewan Kehormatan Perwira (DKP) tentang pemberhentian Letjen (Purn) Prabowo Subianto (Capres) dari dinas kemiliteran.

Lepas dari benar-tidaknya  (sengaja atau kebetulan, diakui atau disangkal) TNI secara institusional terlibat dalam dua kejadian tersebut, yang pasti kedua peristiwa itu menggambarkan soliditas TNI dan keluarga besar TNI rapuh. Kerapuhan soliditas keluarga TNI inilah yang membuat kita, sebagai rakyat, patut bersedih.

Mengapa menyedihkan?

TNI adalah salah satu (jika bukan satu-satunya) lembaga  di republik ini yang masih dapat dijadikan model standar dalam hal struktur dan pengelolaan organisasi. Buktinya, banyak organisasi (pemerintah dan non pemerintah) di negeri ini yang mengadopsi model birokrasi dan gaya kepemimpinan di tubuh TNI. Birokrasi dan kepemimpinan ala TNI terbukti efektif untuk menciptakan budaya kerja yang cepat dan efisien serta membentuk aparatur yang loyal dan berdisiplin tinggi.

Nah, kasus Babinsa dan kebocoran surat DKP menunjukkan adanya kecacatan dalam budaya kerja, loyalitas, dan disiplin aparatur di organisasi TNI. Jika lembaga panutan (TNI) saja gagal menjaga dan mempertahankan nilai-nila keunggulan birokrasi dan gaya kepemimpinannya, bagaimana dengan  lembaga-lembaga penirunya.

Di luar itu, yang lebih menyedihkan adalah, bagaimana mungkin TNI bisa dijadikan tumpuan untuk menjaga kehormatan dan kedaulatan negara (NKRI) bila dalam organisasinya sendiri masih banyak cacatnya. Bocornya dokumen internal yang bersifat rahasia ke publik adalah bukti ada kelemahan dalam birokrasi. Mencuatnya kasus Babinsa merupakan bukti adanya kelemahan kepemimpinan pada tingkatan tertentu di tubuh TNI.

Mengapa mengkhawatirkan?

Keluarga besar TNI baik anggota aktif maupun pensiunannya yang tergabung dalam Pepabri seyogyanya tetap memegang teguh Sapta Marga dan Sumpah Prajurit hingga akhir hayat.



Sapta Marga

1.Kami Warga Negara Kesatuan Republik Indonesia yang bersendikan Pancasila.

2.Kami Patriot Indonesia, pendukung serta pembela Ideologi Negara yang bertanggung jawab dan tidak mengenal menyerah.

3.Kami Kesatria Indonesia, yang bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, serta membela kejujuran, kebenaran dan keadilan.

4.Kami Prajurit Tentara Nasional Indonesia, adalah Bhayangkari Negara dan Bangsa Indonesia.

5.Kami Prajurit Tentara Nasional Indonesia, memegang teguh disiplin, patuh dan taat kepada pimpinan serta menjunjung tinggi sikap dan kehormatan Prajurit.

6.Kami Prajurit Tentara Nasional Indonesia, mengutamakan keperwiraan di dalam melaksanakan tugas, serta senantiasa siap sedia berbakti kepada Negara dan Bangsa.

7.Kami Prajurit Tentara Nasional Indonesia, setia dan menepati janji serta Sumpah Prajurit.



Sumpah Prajurit:

Demi Allah saya bersumpah / berjanji :

1.Bahwa saya akan setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

2.Bahwa saya akan tunduk kepada hukum dan memegang teguh disiplin keprajuritan.

3.Bahwa saya akan taat kepada atasan dengan tidak membantah perintah atau putusan.

4.Bahwa saya akan menjalankan segala kewajiban dengan penuh rasa tanggung jawab kepada Tentara dan Negara Republik Indonesia.

5.Bahwa saya akan memegang segala rahasia Tentara sekeras-kerasnya.


Kasus Babinsa dan kebocoran surat DKP menunjukkan ada pelanggaran terhadap Sapta Marga dan Sumpah Prajurit, entah oleh oknum anggota TNI aktif maupun para purnawirawannya.

Sungguh menyedihkan dan mengkhawatirkan bila ada jendral purnawirawan, terlebih prajurit aktif di tubuh TNI yang lebih mengutamakan kepentingan dirinya ketimbang kepentingan negara dan bangsa.  Bila suatu saat negara ini terlibat konflik atau peperangan dengan negara lain, bukan tidak mungkin oknum-oknum prajurit yang lupa akan Sapta Marga dan Sumpah Prajurit itu menjadi musuh dalam selimut.  Demi kesejahteraan diri dan keluarga dia rela membocorkan rahasia negara bahkan membelot ke pihak musuh.

Salam Kompasiana

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x