Mohon tunggu...
Muhammad Khoirul Wafa
Muhammad Khoirul Wafa Mohon Tunggu... Santri, Penulis lepas

Santri dari Ma'had Aly Lirboyo lulus 2020 M. Berusaha menulis untuk mengubah diri menjadi lebih baik. Instagram @Rogerwafaa Twitter @rogerwafaa

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Fenomena Buku Bajakan yang Niscaya

26 Mei 2020   13:03 Diperbarui: 26 Mei 2020   13:06 38 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fenomena Buku Bajakan yang Niscaya
tempo.com

Dulu pernah pada masanya, begitu gila-gilaan mengoleksi buku dan kitab. Saya tak merokok dan tak suka jajan. Kalau ada uang lebih biasanya saya sisihkan. 

Memang tak pernah punya tabungan. Karena selalu habis buat beli bacaan. Kalau mengingat itu sering tersenyum sendiri. Entahlah, sudah berapa yang hilang tak kembali. Sudah tak peduli lagi. Karena zaman telah berganti. Saya juga tak begitu merasa kehilangan, kecuali memang koleksi yang ada di kategori sangat langka.

Sekarang semua buku dan referensi hampir ada format digitalnya. Lagi pula kalau dipikir-pikir, itu lebih praktis. Kalau dulu harus bawa tas besar, sekarang cukup bawa telepon genggam. Ponsel sudah seperti perpustakaan berjalan yang komplit sekali. Tapi gak selengkap di Kwitang, atau loakan di Malang dan Surabaya, dekat monumen apalah itu namanya. Awalnya gak terbiasa baca lewat ponsel, pedih di mata. Pertama-tama mencoba, sekali duduk paling hanya dapat lima puluh halaman. Tapi lama-lama juga nyaman sendiri.

Tapi itu kan ilegal?

Saat baca kitab bajakan kadang agak "gimana" gitu. Ini meskipun saya yakin mushonif ridho, tapi penerbit sudah pasti gak rela yah. Udah bayar editor mahal-mahal, cari-cari manuskrip di perpustakaan yang tulisannya kaya naskah Al-Qur'an Brimingham, keluar duit buat cetak dan jilid, belum lagi biaya promosi dan iklan. Sudah tahu perjuangannya berat gitu, kita yang disini malah tinggal download secara cuma-cuma, hanya modal kuota. Di situs semacam waqfeya.com

Tapi mau gimana lagi, mau beli versi asli, buku fisik, meskipun andai kata punya uang, tapi gak ada yang jual sih...

Maka saya terkekeh sama mas Iqbal Aji Daryono. Seorang penulis di Jogja, bener sih... Tapi ya namanya membaca itu kalau sudah jadi penulis ibarat sarapan. Sudah jadi kebutuhan sehari-hari. Dan agar ikut menanggung rasa kawan-kawan senasib yang menerbitkan buku, mas Iqbal berhenti baca buku PDF. 

Bisa nggak sih? Ya nggak bisa lah... Jadi, mas Iqbal beli buku fisiknya, terus download pdf bajakannya. Memang sih, terlalu ribet bawa buku kemana-mana. Atau mas Iqbal gak beli buku fisik, langsung download pdf bajakan. Dibaca lewat Kindle punya Amazon itu. Tapi hanya khusus penerbit luar negeri yang udah kaya raya. Grup Penguin Books atau apalah. Plus hanya berburu karya penulis yang udah tajir melintir. Mungkin JK. Rowling gak akan keberatan kalau saya baca Harry Potter bajakan. Dia kan udah jadi miliarder.

Tapi kalau semua orang berpikir seperti saya, gak akan ada buku yang laku dijual. Hehehe...

Namanya era digitalisasi, semua seperti sudah ada format praktisnya. Saya sudah lama gak pernah lagi beli koran pagi dan majalah mingguan, karena mudah didapat secara gratisan di forum-forum bawah tanah. Lagi pula sehari dibaca sudah basi. Lalu, kecuali cuma iseng, mungkin belum ada rencana pergi ke perpustakaan. Sudah ada iPusnas, ePerpus punya Gramedia, iJateng, dan lain-lain. Dan itu legal. Alias halal.

Mungkin tindakan pembajakan semacam ini sebenarnya punya misi mulia. Mencerdaskan bangsa. Menumbuhkan gairah membaca. Meningkatkan wawasan dan literasi. Tapi juga punya sisi negatif, mematikan kreativitas penulis. Mematikan industri buku fisik. Bikin penulis yang hidupnya pas-pasan malas membuat karya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x