Mohon tunggu...
Sam Kamuh
Sam Kamuh Mohon Tunggu... Editor

Keberhasilan bukanlah milik orang yang pintar, tapi milik mereka yang senantiasa berusaha.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

IQ Test

11 Oktober 2019   03:21 Diperbarui: 11 Oktober 2019   03:32 0 0 0 Mohon Tunggu...


Seberapa cerdaskah anda?  Tes IQ telah ada sejak tahun 1905. Meskipun ada beberapa tes yang berbeda, skor IQ rata-rata adalah 100. 

IQ yang tinggi tidak selalu merupakan indikator kekayaan, ambisi, atau kesuksesan dalam karier.  Ini hanya menunjukkan bahwa seseorang memiliki kemampuan nalar yang lebih tinggi dari rata-rata.  

Skor IQ tertinggi yang tercatat adalah 250, yang dimilili oleh William James Sidis --- suatu angka yang benar-benar berada di luar grafik normal. Dia diterima di Harvard pada usia 11.

 Bisakah kita benar-benar mengukur kecerdasan kita?  Yah, itu tergantung pada bagaimana kita mendefinisikan "kecerdasan." 

Kebanyakan orang akan mengatakan bahwa kecerdasan adalah kapasitas mental yang melibatkan kemampuan untuk merencanakan, bernalar, berpikir secara abstrak, memecahkan masalah, memahami ide-ide kompleks, belajar dengan cepat, dan belajar dari pengalaman.  

Ini bukan hanya tentang bagaimana menjadi pandai dalam memgikuti  tes.  Ini mencerminkan kemampuan yang lebih dalam untuk "menangkap" dan "memahami" berbagai hal.

 Salah satu orang terpintar di dunia yang diukur dengan IQ adalah Kim Ung-Yong dari Korea.  Skornya 210, dan dia disebut jenius.  Pada usia tiga tahun dia sedang memecahkan masalah kalkulus yang rumit.  

Dia menerima gelar Ph.D.  dalam fisika dari Colorado State University ketika dia berusia 16 tahun. Orang pintar lainnya termasuk Christopher Michael Langan (IQ 195), Philip Emeagwalie (IQ 190), Garry Kasparov (IQ 190), dan Marilyn Vos Savant (IQ 186).  Skor Genius dimulai pada level 145.

 Tetapi satu hal yang jelas tentang tes IQ adalah itu tidak dimaksudkan untuk mengukur karakter.  Anda bisa menjadi pintar dalam beberapa hal dan bodoh dalam hal lain!  Karakter tidak dapat diukur dengan standar yang ditetapkan oleh umat manusia.  Karakter diukur oleh Tuhan.  Alkitab berkata, "Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu?

Sebab ada tertulis: "Karena hikmat dunia ini adalah kebodohan bagi Allah. Sebab ada tertulis: "Ia yang menangkap orang berhikmat dalam kecerdikannya." (1Korintus 3:19).

Jadi manakah yang lebih anda utamakan? Kecerdasan atau karakter?

1 Korintus 2:14
Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah, karena hal itu baginya adalah suatu kebodohan; dan ia tidak dapat memahaminya, sebab hal itu hanya dapat dinilai secara rohani.