Mohon tunggu...
Kaharuddin Anshar
Kaharuddin Anshar Mohon Tunggu... Anak kehidupan, tumbuh di lorong desa

bayangan; pencerahan purba dalam membentuk sajak-sajak kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sepeda Bambu di Tanah Bastem, Bukan Hadiah Kenegaraan

26 Agustus 2019   15:08 Diperbarui: 26 Agustus 2019   15:33 138 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sepeda Bambu di Tanah Bastem, Bukan Hadiah Kenegaraan
Dokumentasi Pribadi Tahun 2015, Sepeda Bambu di Desa Bonglo Bastem Utara

"Mereka yang tangguh, di tengah "ketidak samaan" yang mengabadi. Tangguh bercengkrama dengan kebahagiaan-kebahagiaan kecil. Sketsa kebahagiaan itu, berjejer rapi berjarak berapa inci dari sudut mata memandang. Jika kita memasuki pelosok-pelosok daerah.  

Di Bastem, kita jumpai, desa sebagai "basis kebahagiaan, kegotongroyongan" sementara Kota sebagai pusat kebahagiaan meteri pusat segala "kebendaan" menumpah ruah. 

Anak-anak Bastem dengan sepeda Bambu, Sepeda tersebut selain digunakan untuk bermain Juga digunakan ke Sekolah berjarak Kiloan-meter, melewati Pegunungan | lenterapurnama.blogspot.com
Anak-anak Bastem dengan sepeda Bambu, Sepeda tersebut selain digunakan untuk bermain Juga digunakan ke Sekolah berjarak Kiloan-meter, melewati Pegunungan | lenterapurnama.blogspot.com
Di Kota, kebahagiaan anak-anak adalah bercengkrama dengan gawai, berlayar dalam dunia tanpa batas. Di Desa, kebahagiaan adalah berkumpul bersama, menaiki "sepeda" yang bahan buatannya dari alam. Mereka dalam asupan cara hidup yang luhur, menumbuh bersama alam, dua ruang yang tak berjarak; alam dan manusia. 

Di Bastem Utara tangan-tangan kecil saling bercengkrama. Di atas sepeda-sepeda dari Bambu ber ban kayu, saling melempar senyum, sesekali mereka berlomba dari ketinggian, layaknya para pembalap. Sepeda itu membahagiakan, mesti kota tak pernah ramah menyapa.  Desa akan selalu tumbuh dalam tradisi-taradisi yang sulit dicerna masyarakat kota. Sebab mereka tumbuh bersama alam, saling menjaga untuk keberlanjutan generasi mereka dimasa akan datang. 

Penulis mencoba mengendarai Sepeda Bambu 2015 | lenterapurnama.blogspot.com
Penulis mencoba mengendarai Sepeda Bambu 2015 | lenterapurnama.blogspot.com
Di tengah rencana pemindahan Ibu Kota Negara, ada yang sepi dari ke-adilan. Sunyi dari hadiah Sepeda kenegaraan. Saya mencoba menulis ulang kembali kondisi ini agar pemindahan tak semata soal Ibu Kota Negara, tapi soal keadilan untuk semua anak negeri. Tahun 2015 silam, saya memasuki daerah ini dan di Tahun 2019 di lini masa facebook ternyata kenyataan itu masih sama.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x