Mohon tunggu...
kaekaha
kaekaha Mohon Tunggu... Unda Lakian Matan Banjar

... penikmat musik dan budaya nusantara, buku cerita, kopi nashittel (panas pahit kentel) serta kuliner berkuah kaldu ... ingin sekali keliling Indonesia! Email : kaekaha.4277@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Tanda Tanya dalam Sepiring Mie Bancir, Khas Kota Banjarmasin nan Bungas

30 Maret 2021   19:00 Diperbarui: 31 Maret 2021   11:34 228 53 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tanda Tanya dalam Sepiring Mie Bancir, Khas Kota Banjarmasin nan Bungas
Mengenal Mie Bancir | @kaekaha

Sejak lama Kota 1000 Sungai, Banjarmasin nan Bungas yang juga dikenal sebagai bandar perdagangan tua di nusantara, menjadi tempat bertemunya para saudagar dari berbagai belahan dunia.

Bahkan menurut Magotaro, awak kapal Jepang yang terdampar di Mindanau, Filipina pada 1765 karena dihantam badai yang akhirnya ditangkap dan dijadikan budak oleh penduduk setempat, hingga akhirnya dijual kepada Taikonkan, saudagar dari negeri China asal Zhengzou yang tinggal di Banjarmasin.

Pelabuhan Banjarmasin yang berada ditepi sungai selalu ramai dengan ribuan kapal asing dari Cina, Belanda dan lain-lainnya yang sedang lego jangkar.  

Melihat fakta Banjarmasin tempo dulu berdasarkan catatan hasil wawancara Aoki Okikatsu (wafat 1812) dengan Magotaro, jelas membuka gambaran situasi sosial ekonomi dan budaya Kota 1000 Sungai di masa lampau yang begitu egaliter.  

Tidak heran jika kemudian banyak juga ditemukan hasil akulturasi beragam budaya dalam budaya sungai, khas Urang Banjar, salah satunya adalah ranah budaya kuliner.

Salah satu kuliner khas Kota 1000 Sungai hasil akulturasi budaya dengan pendatang yang paling mudah dilihat adalah kuliner Selada Banjar dan Mie Bancir. Nah, apa pula itu Mie Bancir? Namanya kok familiar gitu ya?

Jika olahan kuliner Selada Banjar pernah saya ulas dalam artikel berjudul Selada Banjar, "Kuliner Anomalis" Beraroma Eropa Bercita Rasa Banua, maka sekarang giliran Mie Bancir  yang akan kita bedah keunikan dan kelezatannya!

"Inside" Kehidupan Ala "Mie Bancir" | @kaekaha

Asal Usul Nama Mie Bancir

Nama "Bancir" yang melekat pada olahan mie yang konon sudah ada sejak tahun 60-an ini selalu menjadi daya tarik yang bikin penasaran para petualang kuliner, terlebih para penikmat kuliner selain masyarakat Banjar. 

Pemicunya jelas kata "Bancir" yang secara fonetis memiliki kesamaan dengan kata "banci" dalam bahasa Indonesia. Nah kebetulan, menurut kamus Bahasa Banjar, bancir  artinya juga banci, bencong atau wadam. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN