Mohon tunggu...
kaekaha
kaekaha Mohon Tunggu... Unda Lakian Urang Banjar

... penikmat musik dan budaya nusantara, buku cerita, kopi nashittel (panas pahit kentel) serta kuliner berkuah kaldu ... ingin sekali keliling Indonesia! Email : kaekaha.4277@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Banjir Kalsel Terbesar Sejak 50 Tahun Terakhir, Mustahil Penyebabnya "Hanya" Curah Hujan!

19 Januari 2021   23:41 Diperbarui: 20 Januari 2021   16:21 1243 33 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Banjir Kalsel Terbesar Sejak 50 Tahun Terakhir, Mustahil Penyebabnya "Hanya" Curah Hujan!
Banjir yang Merendam Kota Banjarmasin | @kaekaha

Di sela-sela kunjungannya ke Kalimantan Selatan untuk meninjau langsung musibah banjir besar di Banua Banjar, Presiden Joko Widodo juga menyampaikan beberapa fakta menarik dalam jumpa persnya, terkait musibah banjir besar yang merendam hampir semua wilayah Provinsi Kalimantan Selatan di awal tahun 2021.

Menurutnya, fakta banjir kali ini merupakan yang terparah sejak 50 tahun terakhir atau setengah abad yang lalu. Ia menyebut tingginya curah hujan selama 10 hari terakhir di Kalsel menyebabkan Sungai Barito kewalahan menerima beban hingga 2,1 miliar kubik air dari kapasitas normalnya sebesar 230 juta meter kubik, sehingga meluap dan merendam 10 kabupaten dan kota di Kalsel.

Baca Juga :  Mereduksi "Kebiasaan Anthropogenic", Pemicu Bencana Banjir di Sekitar Kita

Pernyataan Jokowi terkait penyebab banjir besar ini spontan mendapat reaksi keras dari beberapa aktivis lingkungan baik nasional maupun di Kalsel, di antaranya Kepala Kampanye Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Nasional, Melky Nahar dan Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Kalimantan Selatan, Kisworo Dwi Cahyono.

Banjir di Salah Satu Komplek Perumahan Elit Banjarmasin | @kaekaha
Banjir di Salah Satu Komplek Perumahan Elit Banjarmasin | @kaekaha

Dilansir dari media lokal jejakrekam.comKisworo Dwi Cahyono mengkritik pernyataan Jokowi yang sama sekali tidak memberikan solusi terhadap akar masalah banjir, tapi justru terkesan hanya menyalahkan hujan dan sungai.

Padahal bencana banjir besar di awal tahun 2021 ini diduga kuat disebabkan oleh karut-marutnya pengelolaan sumber daya alam di Banua yang menyebabkan degradasi hutan, konflik agraria, serta darurat ruang dan darurat bencana ekologis.

Dari catatan Walhi ada 50% dari lahan di Kalimantan Selatan telah beralih fungsi menjadi tambang batubara dan perkebunan sawit. "Tambang 33%, sawit 17%. 

Karenanya, lelaki berambut gondrong ini juga mendesak pemerintah untuk segera mengevaluasi aturan Rancangan Tata Ruang dan Wilayah Kalimantan Selatan, sekaligus juga izin-izin yang dikeluarkan secara menyeluruh. Bagus lagi jika prosesnya melibatkan masyarakat dan hasilnya dipublikasikan, biar semua tahu. Fair kan?

Hati-hati, Anak-anak  Bermain Air-Banjir di Pinggir Jalan Harus Dalam Pengawasan | @kaekaha
Hati-hati, Anak-anak  Bermain Air-Banjir di Pinggir Jalan Harus Dalam Pengawasan | @kaekaha

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x