Mohon tunggu...
Kartika Eka H
Kartika Eka H Mohon Tunggu... Perajin Souvenir

...pembuat souvenir dan penikmat kuliner berkuah kaldu ..... ingin sekali keliling Indonesia!

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Saatnya Menjual Wisata Ekstrem Selimut Kabut Asap Khas Kalimantan dan Sumatera

15 September 2019   00:08 Diperbarui: 16 September 2019   10:08 0 31 13 Mohon Tunggu...
Saatnya Menjual Wisata Ekstrem Selimut Kabut Asap Khas Kalimantan dan Sumatera
Anak-anak main sepeda di tengah selimut kabut asap (dokpri)

Setiap memasuki puncak kemarau, Pulau Kalimantan dan Sebagian Sumatera selalu mendapatkan teror selimut kabut asap yang biasanya datang dan pergi layaknya tuyul! Tanpa permisi, tapi ternyata menghabiskan dana milyaran rupiah!

Masih ingat dengan guyonan Gubernur Kalimantan Tengah, Sugianto Sabran yang siap membayar pawang hujan manapun asal sanggup membantu menurunkan hujan selama 5 (lima) hari berturut-turut untuk mematikan kobaran api yang membakar hutan dan lahan di Kalimantan Tengah?

Ternyata, meskipun sekedar guyonan Sugianto Sabran saat itu tidak bercanda untuk hitungan angka rupiahnya. 

Dikutip dari JPNN, menurut Staf Ahli Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Komarudin Sulaeman Simanjuntak, berdasarkan perhitungan BNPB, anggaran operasional 1 (satu) helikopter yang beroperasi selama 1 (satu) jam penuh menghabiskan dana 200 juta rupiah.

"Sehari, helikopter rata-rata beroperasi 5 (lima) jam. Jadi, anggaran yang dikeluarkan untuk satu helikopter sehari sekitar 1 (satu) miliar, saat ini helikopter yang ada di Kalteng dan dalam posisi siap tempur ada tiga unit," ujarnya

Artinya, dalam sehari saja Pemprov Kalteng harus mengeluarkan dana sebesar 3 (tiga) miliar, hanya untuk membayar jasa helikopter.

Sementara itu, untuk biaya operasional satgas karhutla sebanyak 1.512 personil menghabiskan sekitar 22 miliar rupiah per-bulan. Wooooow!

Berangkat dari fakta-fakta karhutla yang layaknya "tuyul" dan diam-diam ternyata sangat boros pendanaan, plus fakta selimut kabut asap yang bisa mendatangkan sensasi layaknya "dunia lain" seperti pengalaman saya yang saya tulis pada artikel Banjarmasin Pagi Ini, Serasa di "Dunia Lain" dan Kabut Asap? Ah, Kami Sudah Biasa!

Biar nggak defisit anggaran, kenapa kita tidak mencoba untuk mengemas "drama" selimut kabut asap ini menjadi destinasi wisata ekstrem sekalian! Misal dengan tagline "Wisata Ekstrem: Menyusuri Dunia Lain dalam Selimut Kabut Asap!"

Seperti kita ketahui, masyarakat mancanegara sedang gandrung dengan model-model wisata baru, kekinian dan nyerempet-nyerempet bahaya alias wisata ekstrem eksklusif.

Beberapa di antaranya bahkan tidak hanya sekedar membakar adrenalin semata tapi juga benar-benar mempertaruhkan nyawa, seperti trekking di kawah gunung berapi yang sedang aktif-aktifnya dan akan segera meletus atau juga berenang bersama hiu dan untuk itu semua, mereka rela membayar dengan harga mahal, lho!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2