Mohon tunggu...
kaekaha
kaekaha Mohon Tunggu... Unda Lakian Urang Banjar

... penikmat musik dan budaya nusantara, buku cerita, kopi nashittel (panas pahit kentel) serta kuliner berkuah kaldu ... ingin sekali keliling Indonesia! Email : kaekaha.4277@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Sisi Unik Pasar Terapung Banjarmasin yang Masih Jarang Diketahui Publik

4 Agustus 2019   22:37 Diperbarui: 5 Agustus 2019   18:52 654 33 21 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sisi Unik Pasar Terapung Banjarmasin yang Masih Jarang Diketahui Publik
Acil dengan Tangguy dikepala| Dokumentasi pribadi

Menikmati keunikan pasar terapung di Kalimantan Selatan sebagai salah satu destinasi petualangan budaya terbaik di Indonesia dan dunia merupakan salah satu momen yang tidak akan pernah terlupakan seumur hidup! 

Selain bisa menikmati warisan budaya bahari (lama/tua) peninggalan Kesultanan Banjar yang telah berusia lebih dari lima abad, di pasar terapung kita juga bisa menikmati keindahan landscape alam perairan dan hijaunya lingkungan Kalimantan yang sejak dulu memang identik dengan segarnya hutan hujan tropis sehingga Kalimantan juga dikenal sebagai paru-paru dunia.

Baca Juga : Menemukan "Pasar Terapung Lok Baintan" dari Jalur Darat

Keunikan pasar terapung di Kalimantan Selatan memang sudah tersohor ke berbagai belahan dunia, tapi sayang sejauh ini masyarakat dan wisatawan baru sebatas mengenal keunikan yang bersifat “umum” yang bisa dianalogikan sebagai casing-nya saja, seperti keunikan tempat atau lokasinya yang tidak umum alias tidak biasa, yaitu di atas sungai, serta cara dan alat untuk berjualan yang memakai Jukung. 

Jembatan Lok Baintan | Dokumentasi pribadi
Jembatan Lok Baintan | Dokumentasi pribadi
Padahal keunikan pasar terapung bukan hanya itu! Masih banyak aspek budaya yang berakar dari kearifan lokal khas Suku Banjar yang sesungguhnya merupakan roh dari tradisi pasar terapung itu sendiri, justeru sering terlewatkan atau malah dilewatkan oleh para wisatawan, ketika berkunjung ke pasar terapung. 

Inilah yang akan membedakan pasar terapung “asli” di Kalimantan Selatan dengan berbagai pasar terapung buatan yang kini mulai banyak dikembangkan di berbagai daerah untuk menarik wisatawan berkunjung.

Berikut sisi unik pasar terapung asli khas Kalimantan Selatan yang harus diketahui oleh para pelancong yang ingin merasakan sensasi unik berpetualang, berinteraksi dan bertransaksi di atas jukung yang terus bergerak mengikuti arus ala urang Banjar bahari!

Pasar Terapung Siring Tendean | Dokumentasi pribadi
Pasar Terapung Siring Tendean | Dokumentasi pribadi
Pertama, ada tiga pasar terapung di Kalimantan Selatan
Ini fakta yang masih banyak tidak diketahui oleh para pelancong, khususnya yang dari luar Kalimantan Selatan. Sejauh ini di Kalimantan Selatan dikenal ada 3 (tiga) destinasi pasar terapung yang masing-masing menawarkan sensasi serta eksotisme yang sedikit berbeda-beda.

Pasar terapus tersebut yaitu pasar terapung alami tertua yang berusia ratusan tahun di muara sungai kuin di tepian Sungai Barito, pasar terapung buatan di sekitar menara Pandang atau Siring Tendean Sungai Martapura (keduanya terletak di Kota Banjarmasin) dan yang terakhir adalah Pasar Terapung Lok Baintan, di Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar yang lagi naik daun.

Kedua, Bahasa Banjar
Semua pedagang di Pasar Terapung biasanya menggunakan bahasa Banjar dialek batang banyu atau Banjar hilir yang relatif tidak terlalu cepat sehingga relatif mudah untuk dipahami. Biasanya para acil ini terutama yang relatif masih muda biasa merespons bahasa Indonesia yang dipakai para pengunjung dengan baik.

Baca Juga : Budaya Banjar-Jukung Barenteng

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x