kaekaha
kaekaha Wiraswasta

...penikmat musik, traveling, fotografi, bola, buku cerita, humaniora dan kuliner berkuah kaldu ..... ingin sekali keliling Indonesia!

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sepenggal Kenangan dengan Si Raja KPR Indonesia

25 Februari 2019   09:32 Diperbarui: 25 Februari 2019   09:56 282 36 13
Sepenggal Kenangan dengan Si Raja KPR Indonesia
Buku bukti setor angsuran KPR-BTN 2001-2010 (Foto : @kaekaha)

Tentang KPR-BTN

Sejak Menteri Keuangan Ali Wardhana, melalui Surat Menteri Keuangan Nomor B-49/MK /IV/1974 tertanggal 29 Januari 1974 menunjuk dan menugaskan BTN untuk mengucurkan pembiayaan atau kredit bagi pembeli rumah yang akhirnya terealisasi mulai tahun 1976, maka sejak itu pula istilah KPR (Kredit Pemilikan Rumah) produk kredit kepemilikan rumah original dari BTN yang istilahnya sendiri digagas oleh  Asmuadji, Direktur BTN (1988-1994) ini dikenal masyarakat Indonesia.

Uniknya, sampai detik ini ketika BTN tidak lagi menjadi single fighter di pasar KPR, brand awareness Bank BTN sebagai bank penyalur kredit pemilikan rumah (KPR) tetap kuat. Maka tidak mengherankan bila mendengar istilah KPR, masyarakat kita  pasti selalu mengidentikannya dengan BTN. Bahkan di masyarakat kita, istilah KPR-BTN dalam perkembangannya seolah telah menjadi kosakata atau semacam idiom yang cukup populer.

Piramida Brand Awareness (slideshare.net)
Piramida Brand Awareness (slideshare.net)
Situasi ini bisa dimaklumi, selain karena BTN merupakan pemilik asli sekaligus penggagas pertama dari produk perbankan bernama KPR, sejarah panjang BTN sebagai bank pembiayaan perumahan rakyat, mempunyai andil besar dalam membentuk goodwill BTN, khususnya untuk produk KPR. 

Maka tidak heran dengan dukungan infrastruktur, teknologi dan SDM yang mumpuni, menjadikan BTN penguasa pasar KPR alias Raja KPR di Indonesia  dengan menguasai 24% pangsa pasar KPR plus 95% KPR bersubsidi.

Saat ini posisi KPR BTN dalam Level of Brand Awareness adalah di posisi Top of Mind, dimana pelanggan/masyarakat akan mengingat KPR-BTN sebagai yang pertama kali  muncul di pikiran (identik) saat mendengar atau berbicara mengenai kategori produk dari merek tersebut. Disini, posisi BTN ini mirip posisi Honda ketika menyebut sepeda motor, Sanyo untuk menyebut mesin air atau Aqua untuk menyebut air minum dalam kemasan.

Skripsi yang mempertemukan saya dengan BTN (Foto : @kaekaha)
Skripsi yang mempertemukan saya dengan BTN (Foto : @kaekaha)
Kenanganku dengan Si-Raja KPR

Kesan pertama begitu menggoda, selanjutnya terserah saya...he...he...he...

Perkenalan saya dengan BTN alias Bank Tabungan Negara, Si Raja KPR Indonesia terjadi di akhir 90-an, ketika saya memutuskan untuk menulis skripsi atau tugas akhir kuliah saya di jurusan Manajemen dengan tema sentral dunia perbankan dengan judul, Analisis Hubungan Antara Penawaran Multi Atribut Jasa Bank Dengan Kebutuhan Nasabah Dalam Memilih Lembaga Perbankan Di KOTATIF JEMBER. Saat itu, BTN menjadi salah satu dari sekitar 10 bank yang "mengijinkan" nasabahnya menjadi obyek penelitian saya, dari total sekitar 20 permohonan yang saya ajukan kepada lembaga perbankan yang beroperasi di Kota Jember, Jawa timur.

Alhamdulillah, akhir dari penelitian saya yang berujung pada ujian pendadaran, yaitu pengujian teori plus karya tulis ilmiah saya di hadapan 3 (tiga) orang dosen penguji berakhir manis! Saya lulus dengan nilai maksimal A. 

Seperti janji saya di lembaran proposal yang saya kirimkan kepada semua lembaga perbankan yang nasabahnya saya jadikan obyek penelitian, maka setelah naskah skripsi saya dinyatakan sempurna  oleh dosen pembimbing serta dosen penguji, saya menghadiahkan salinan karya tulis ilmiah saya tersebut ke semua lembaga perbankan yang memberikan ijin saya untuk meneliti masing-masing nasabahnya, termasuk BTN. 

Selain sebagai kenang-kenangan, harapan saya hasil penelitian saya yang berbasis pada pendekatan perilaku konsumen ini, setidaknya memberi wacana bermanfaat bagi pihak lembaga perbankan dalam menyusun strategi pemasaran berbagai produk miliknya, termasuk KPR.

Alhamdulillah, semua lembaga perbankan merespon positif hasil karya tulis saya. Bahkan karenanya, beberapa diantaranya menawari saya untuk ikut bergabung! Bangganya hati saya saat itu, disaat krisis ekonomi masih begitu terasa dan pekerjaan relatif susah dicari oleh muka-muka baru seperti saya, lha saya kok malah ditawari kerja oleh bank-bank ternama!


Menjadi Lelaki Idaman Calon Mertua!

Pertemuan saya dengan BTN secara lebih intensif, akhirnya kembali terjadi sekitar 2 (dua) tahun berikutnya ketika saya telah bekerja di sebuah perusahaan nasional yang berkedudukan di Kota Udang, Sidoarjo. 

Kebetulan, perusahaan tempat saya kerja saat itu tengah mempersiapkan  program perumahan untuk karyawan bekerja sama dengan BTN melalui produk pembiayaan KPR.

Mulai dari tahapan persiapan, posisi saya  yang saat itu di bagian Human Capital & General Affair mengharuskan saya terus berkomunikasi secara intensif dengan pihak BTN, baik terkait legalitas kerjasama-nya maupun kelayakan dan  kelengkapan data-data karyawan berikut payroll system-nya. Alhamdulillah, dari komunikasi intensif ini tanpa disengaja dan tanpa diduga, akhirnya saya justeru menemukan "belahan jiwa" yang selama ini saya cari-cari! 

Data KPR-BTN saya Tahun 2001-2010 (Foto : @kaekaha)
Data KPR-BTN saya Tahun 2001-2010 (Foto : @kaekaha)

Perjumpaan saya dengan "Si-belahan jiwa" inilah yang dikemudian hari, memberi pengaruh besar dalam perjalanan hidup saya. Kehadirannya, sedikit banyak ikut merubah haluan hidup saya! Sejak saat itu, saya yang masih bujangan dan sama sekali belum berpikir untuk membangun rumah tangga apalagi membangun atau membeli rumah, "tiba-tiba" jadi tertarik dengan seluk beluk KPR -BTN dan semua mencapai klimaksnya ketika akhirnya saya memutuskan untuk membeli rumah dengan fasilitas KPR dari BTN diusia 23 tahun, disaat belum menikah.

Keputusan membeli rumah melalui KPR-BTN diusia muda, masih bujang dan belum berpikir serius untuk menikah ini, merupakan salah satu keputusan terbesar dalam perjalanan hidup saya. Dari segi nilainya yang hampir menyentuh angka 100 juta, menjadikan proses  transaksi ini sebagai transaksi dengan nilai terbesar pertama yang pernah saya lakukan. Sedangkan dari sisi psikologisnya, keputusan ini menjadi keputusan strategis pertama saya yang tergolong paling nekat dan paling berani. 

Bukti Setoran via transfer (Foto : @kaekaha)
Bukti Setoran via transfer (Foto : @kaekaha)
Pasalnya, jujur saja gaji saya sebagai staff dengan masa kerja relatif baru, hitungannya pas saja untuk membayar cicilan angsuran rumah! Lantas untuk keperluan lain gimana dong? Inilah yang disebut orang sebagai dahsyatnya the power of kepepet! 

Dengan kepepet, ternyata alam bawah sadar saya menuntun untuk lebih kusyuk beribadah, lebih disiplin dan lebih kreatif untuk menggali berbagai potensi terpendam yang saya miliki dan ketika semuanya berhasil digerakkan secara selaras dan koordinatif, hasilnya memang luar biasa! 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2