Mohon tunggu...
irvan sjafari
irvan sjafari Mohon Tunggu... Jurnalis - penjelajah

Saat ini bekerja di beberapa majalah dan pernah bekerja di sejumlah media sejak 1994. Berminat pada sejarah lokal, lingkungan hidup, film dan kebudayaan populer.

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Apresiasi dan Harapan untuk KOMiK di HUT ke-7

2 Agustus 2021   22:20 Diperbarui: 2 Agustus 2021   22:23 119 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Apresiasi dan Harapan untuk KOMiK di HUT ke-7
Ilustrasi saya bersama beberapa KOMiKer-foto: Dokumentasi Pribadi.

Saya tidak ingat persis sejak kapan bergabung dengan komunitas film di Kompasianer KOMiK yang kini telah berusia 7 tahun dan tidak menghitung berapa tulisan yang telah saya kirim di Kompasiana terkait KOMiK dan kegiatannya, termasuk juga menghadiri beberapa event.

Bagi saya bergabung dengan KOMiK, ya senang-senang saja, karena banyak manfaatnya  bisa bertukar pikiran lintas generasi, menambah wawasan, menjalin persahabatan.  Saya juga berharap komunitas ini bisa jadi pengamat film yang baik.

Saya pernah usulkan untuk membuat poin-poin film yang ditonton dan seperti saya proyeksikan penilaiannya tak kalah dengan pengamat film yang bertebaran di berbagai media. Resensi filmnya garis besarnya juga tidak terlalu beda untuk menilai sbeuah film bagus atau tidak.  

Kalau digabungkan- sayangnya terhalang pandemi-puluhan komiker yang memberikan penilaian film Indonesia yang beredar dalam satu tahun, maka nominator yang  keluar tidak akan jauh dari nominator pilihan juri dan FFI dan Festival Film Bandung.

Kalau pun berbeda susunan nominasinya, paling hanya di satu atau dua film. Setidaknya untuk kategori film terbaik, sutradara terbaik, Aktor utama pria dan wanita terbaik, hingga peran pembantu pria dan wanita terbaik.

Hanya saja untuk nomor-nomor minor, seperti tata suara, sinematografi, skenario, tata rias dan sebagainya, ya memang sulit karena butuh berbekal pengetahuan teknis dan bukan hanya pengamatan.

Saya kira anggota  KOMiK bersama-sama  bisa mewujudkan semacam "festival film sendiri", kalau kondisinya memungkinkan. Itu harapan saya pertama.

Harapan kedua, sudah saatnya anggota KOMiK menggandeng sineas seperti Mira Lesmana, Hanung Bramantyo, Alwi Suryadi, penulis skenario Salman Aristo untuk menggelar kursus, bisa via daring (online) atau luring (fisik) jika memungkinkan, seperti teknik membuat skenario film yang diikuti KOMiKer.  Ini yang paling memungkinkan dan tidak butuh banyak biaya. 

KOMiKer tinggal melontarkan ide dan kemudian menuangkannya dalam naskah yang teknisnya sudah dipandu oleh mentor.  Bagi sineas, mereka bisa menjaring ide-ide yang segar dan bagi KOMiKer dapat masukan, kalau pun naskahnya dibilang tidak layak, jadi pembelajaran. 

Saya sendiri siap  untuk belajar lagi, karena belajar tidak kenal usia.  Jadi sebagai seorang KOMiKer tidak hanya bisa mengkritik film saja, tetapi juga tahu bahwa tidak mudah menuangkan sebuah skenario ke layar lebar.   

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Film Selengkapnya
Lihat Film Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan