Mohon tunggu...
June
June Mohon Tunggu... Freelancer - nggak banyak yang tahu, tapi ya nulis aja

Pengamat

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Tantangan bagi Anak Muda di Pasar Kerja

7 Maret 2023   08:17 Diperbarui: 7 Maret 2023   08:15 86
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Foto oleh Anna Shvets di Pexels

Pasar kerja adalah arena kompetitif yang selalu menghadirkan tantangan bagi pencari kerja, tetapi kaum muda saat ini menghadapi hambatan unik yang membuatnya semakin sulit untuk mendapatkan pekerjaan yang menguntungkan. Dari kurangnya pengalaman hingga pasar yang terlalu jenuh, kaum muda harus menavigasi lanskap yang kompleks untuk menemukan pijakan mereka di dunia kerja. Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi tantangan yang dihadapi kaum muda di pasar kerja saat ini dan membahas solusi potensial.

Salah satu tantangan paling signifikan yang dihadapi kaum muda di pasar kerja adalah kurangnya pengalaman. Banyak pekerjaan tingkat pemula membutuhkan pengalaman beberapa tahun, yang dapat menjadi tantangan bagi kaum muda yang baru saja lulus dari sekolah atau baru memulai karir mereka. Ini menciptakan situasi paradoks di mana kaum muda tidak bisa mendapatkan pekerjaan tanpa pengalaman, tetapi mereka tidak bisa mendapatkan pengalaman tanpa pekerjaan. Untuk mengatasi masalah ini, anak muda dapat menjajaki magang, aktif berkegiatan, mencoba berbagai tawaran kerja lainnya. Peluang ini memberikan pengalaman langsung dan membantu menjembatani kesenjangan antara sekolah dan pekerjaan. Selain itu, menjadi sukarelawan di bidang minat mereka juga dapat memberikan pengalaman berharga kepada kaum muda yang dapat dicantumkan di resume mereka.

Pasar kerja sangat kompetitif, dan kaum muda harus bersaing dengan profesional berpengalaman yang juga mencari posisi yang sama. Selain itu, banyak anak muda lulus dengan gelar dan kualifikasi yang sama, yang dapat membuatnya sulit untuk menonjol dari keramaian. Untuk membedakan diri mereka dari pencari kerja lainnya, kaum muda harus fokus pada membangun keahlian yang unik dan menciptakan merek pribadi. Ini dapat dicapai dengan mengambil proyek sampingan, mengejar pendidikan atau sertifikasi tambahan, dan berjejaring dengan para profesional di bidangnya.

Kemajuan teknologi telah mendisrupsi banyak industri, membuat beberapa pekerjaan menjadi usang dan menciptakan yang baru. Kaum muda harus siap untuk beradaptasi dengan perubahan ini dan memiliki keterampilan yang diperlukan untuk tetap kompetitif di pasar kerja. Kaum muda harus tetap mengikuti kemajuan teknologi di bidangnya dan terus memperbarui keterampilan mereka. Mereka dapat melakukan ini dengan menghadiri lokakarya dan konferensi, mengikuti kursus online, dan membaca publikasi khusus industri.

Ekonomi selalu menjadi faktor penting di pasar kerja, dan ketidakstabilan ekonomi dapat mempersulit kaum muda untuk mencari pekerjaan. Pandemi COVID-19 semakin memperburuk masalah ini, yang menyebabkan hilangnya pekerjaan secara luas dan meningkatnya persaingan untuk mendapatkan lebih sedikit pekerjaan. Sementara ketidakstabilan ekonomi berada di luar kendali kaum muda, mereka dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi dampaknya. Ini termasuk mendiversifikasi keterampilan mereka dan mengeksplorasi peluang di berbagai industri. Mereka juga dapat fokus membangun jaringan mereka dan mempertahankan hubungan positif dengan para profesional di bidangnya.

Pasar kerja menghadirkan banyak tantangan bagi kaum muda, termasuk kurangnya pengalaman, persaingan, disrupsi teknologi, dan ketidakstabilan ekonomi. Namun, dengan mengambil langkah proaktif untuk mengatasi tantangan ini, kaum muda dapat meningkatkan peluang keberhasilan mereka di dunia kerja. Ini termasuk mencari pengalaman langsung, mengembangkan keahlian unik, tetap mengikuti kemajuan teknologi, dan mendiversifikasi keterampilan dan jaringan mereka. Dengan dedikasi, ketekunan, dan kemauan untuk beradaptasi, kaum muda dapat menavigasi kompleksitas pasar kerja dan mengamankan karir yang bermanfaat.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun