Mohon tunggu...
Junita Al Fora
Junita Al Fora Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Universitas Pendidikan Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Upaya Peningkatan Literasi Sains dan Kesadaran Mencuci Tangan Melalui Kegiatan "Eksperimen Aku Sabun Si Pencegah Corona"

24 September 2021   13:20 Diperbarui: 24 September 2021   13:24 53 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Upaya Peningkatan Literasi Sains dan Kesadaran Mencuci Tangan Melalui Kegiatan "Eksperimen Aku Sabun Si Pencegah Corona"
Anak menuangkan air ke wadah (Dokpri)

Literasi sains  merupakan suatu kecakapan dalam memahami fenomena alam dan sosial di sekitar kita. Literasi sains juga menyiratkan pemahaman konsep dan proses ilmiah, yang memungkinkan orang untuk menghadapi situasi ilmiah sehari-hari dan membantu mereka untuk berpartisipasi dalam masyarakat. Pada hakikatnya kemampuan anak dalam literasi sains sangat diperlukan untuk menumbuhkan daya kritis  terutama yang berkaitan dengan fenomena alam dan sosial yang terjadi di sekitarnya. 

Anak-anak dengan usia dini menyukai tipe belajar berbasis learning by doing (belajar sambal melakukan), mereka senang mencoba ide-ide baru dan menantang ide-ide lama. Hal tersebut tidak hanya bisa terjadi di sekolah, orangtua juga dapat membantu anak belajar di rumah dengan memberinya pengalaman belajar yang aman dan menarik dalam suasana yang mendukung.

Selama pandemi, pendidikan terasa adanya leap terhitung sejak awal akhir Februari 2020. Pasca instruksi pemerintah untuk belajar dari rumah, bekerja dari rumah, ataupun beribadah dari rumah dan lain sebagainya membuat situasi di Indonesia menjadi beda. Hal ini juga berdampak dalam proses pendidikan. 

Bagaimana tidak, hampir 100% aktivitas kerja dan sekolah dilakukan dari (di) rumah. Dengan fenomena ini teknologi menjadi penguasa yang membius mata masyarakat. Serba-serbi kehidupan diwarnai oleh dunia online. Absensi, materi pembelajaran, tugas, kuis, ulangan harian, dan berbagai ujian dilakukan dari (di) rumah via berragam aplikasi yang ada dalam jasa daring. Dengan adanya sistem ini , sekolah, guru, dan orangtua dituntut untuk dapat memberikan dukungan sosial di rumah agar anak nyaman dalam belajar.

Peran orangtua sangat penting di masa-masa pandemi saat ini,. Sebab orangtua tidak hanya dituntut untuk mengajar berhitung, membaca, menulis saja, akan tetapi ada materi lain yang harus disampaikan oleh guru dan juga orangtua di rumah, yaitu Sains. Pengalaman sains yang menarik memungkinkan untuk pengembangan pemikiran ilmiah. 

Anak-anak membutuhkan pengalaman sains yang berkualitas selama tahun-tahun masa kecil mereka.  Sains dan Literasi dianggap telah mampu menyediakan kerangka kerja instruksional yang sistematis, kurikulum berbasis standar, dan sumber daya guru yang berkualitas tinggi. Kegiatan ini juga secara efektif mengintegrasikan teks, ilustrasi, dan diagram ke dalam instruksi berbasis inkuiri.

Ada banyak kegiatan yang dapat dilakukan dalam mengajarkan sains kepada anak, salah satunya ialah dengan mengadakan kegiatan berbasis eksperimen sederhana. Kegiatan tersebut dinamakan “Eksperimen aku Sabun si Pencegah Corona”. Dalam kegiatan ini, siswa akan diajak melakukan percobaan dengan bahan-bahan yang biasa ditemukan di dapur, yaitu air, lada/lada, dan juga sabun. Berikut Langkah-langkah yang dilakukan :

  • Langkah pertama yang dilakukan ialah minta anak untuk menuangkan air ke dalam mangkuk, kira-kira sampai tiga per empatnya saja.

Kemudian, minta anak untuk menaburkan lada bubuk di atas air tadi. Lada ini tidak perlu diaduk dan biarkan tetap berada di permukaan air.

Dokpri
Dokpri
  • Setelah itu,minta anak untuk mengoleskan jari telunjuk dengan sabun  yang sudah disediakan. 
    dokpri
    dokpri

Lalu minta anak untuk mencelupkan jari telunjuk yang sudah dilumuri dengan sabun tadi ke bagian tengah mangkuk yang berisi air dan lada.( ternyata bubuk lada yang ada di atas air akan menyebar dari bagian tengah piring dan bergerak ke pinggir piring).

dokpri
dokpri

Berdasarkan percobaan ini, orangtua dapat terlibat aktif dalam menumbuhkan daya kritisisasi anak sejak usia dini. Orangtua bisa memberikan stimulus dengan menanyakan berbagai pertanyaan berhubungan dengan kegiatan eksperimen yang sudah dilakukan , seperti “Kira-kira reaksi apa, ya, yang terjadi saat kita mencelupkan jari yang sudah dibalurkan dengan sabun ke dalam air dan lada?”. 

Nah jika anak belum mampu menjawab, maka orangtua harus bisa menjelaskan dengan bahasa yang mudah dipahami oleh anak, misalkan seperti “ sabun yang ada di telunjuk tangan tadi merusak tegangan permukaan air, Sedangkan sebelumnya bubuk lada dengan tenang berada di permukaan air karena ditahan oleh permukaan air. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan