Mohon tunggu...
Junaedi SE
Junaedi SE Mohon Tunggu... Wiraswasta - Crew Yayasan Sanggar Inovasi Desa (YSID)

Penulis Lepas, suka kelepasan, humoris, baik hati dan tidak sombong.

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

4 Kuliner Zaman Old Khas Yogya yang Melegenda Sampai Now

17 Juli 2021   22:05 Diperbarui: 17 Juli 2021   22:09 67 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
4 Kuliner Zaman Old Khas Yogya yang Melegenda Sampai Now
Foodie. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Kakak ipar saya , yang berdomisili di Kabupaten Bogor yang lumayan selektif dalam hal menyantap makanan. Setahu saya, kakak ipar saya antipati terhadap ayam broiler dan tidak mau mengkonsumsi nasi putih. 

Konon makanan sehari -- harinya adalah nasi merah. Juga antipati terhadap minuman manis, teh manis apalagi kopi manis sudah jelas masuk dalam lis minuman yang dihindari. Minuman andalannya adalah air putih atau air mineral, paling banter di kasih sedikit sirup marjan squash rasa jeruk. 

Maklum kakak ipar saya, adalah seorang pengidap penyakit diabetes militus. Tetapi ada hal yang menarik bagi saya, ketika kakak ipar pulang kampung ke Panggungharjo Sewon Bantul, yang akan saya ceritakan lebih lanjut. Pada pagi harinya (mruput) -- biasanya beliau hunting kuliner zaman dahulu ke pasar Niten -- salah satu pasar tradisional di Wilayah Bantul. 

Menariknya yang dicari adalah kuliner tradisional zaman old, yang bagi saya sudah mulai meninggalkannya pelan -- pelan, yaitu Gudhangan dan Tempe Benguk.

Sedangkan camilan zaman old yang dicarinya adalah Gatot dan Thiwul. Kemudian pada malam harinya, selalu mengajak saya untuk berkuliner ria dengan memburu bakmi Jawa, yang selalu di buru adalah Bakmi Jawa Godhog. 

Dan setiap tahunnya, selalu minta diantarkan ke tempat -- tempat penjual Bakmi Godhog yang berlainan penjualannya. Bagi saya, seperti kuliner dan travelling memburu penjual Bakmi Godhog di sekitar Sewon, Kebetulan ada banyak penjual Bakmi Godhog di sekitar Jalan Parangtritis di sekitaran kanan kiri kampus ISI Yogyakarta berada.

Mari kita review kuliner zaman old yang ngangeni kakak ipar saya ketika pulang kampung ke Yogyakarta. Seandainya ada kekurangan, saya mohon semua pembaca dapat menambah informasi dalam kolom komentar di bawah ini.

1. Gudhangan

Gudhangan adalah masakan khas Yogya yang dibuat dari parutan kelapa muda dan dibumbui dengan bumbu ynag bercita rasa pedas, manis, dan gurih. 

Gudhangan biasanya di sajikan dengan beragam sayur yang sudah direbus dahulu, seperti pepaya serut, kecambah, dan daun bayam. Ada tambahan sayuran yang tidak direbus (mentah), seperti daun kenikir, daun pepaya dan daun kemangi. Kemudian disiram dengan kuah besengek yaitu sayur tahu, tempe, tempe gembus dan tempe benguk serta diberi toping sambal tumpang. 

Cara memasak sambal tumpang adalah kedelai di sangrai, selanjutnya dibumbui dengan cabai, gula dan garam dan setelah dibumbui kedelai sangrai tersebut ditumbuk hingga halus. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x