Mohon tunggu...
Julianto Simanjuntak
Julianto Simanjuntak Mohon Tunggu... profesional -

.

Selanjutnya

Tutup

Healthy

Iri Hati Membungkukkan Tulang

1 November 2011   01:43 Diperbarui: 26 Juni 2015   00:13 3999
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

 

Kok Kamu Iri, Sih?

Julianto Simanjuntak

 

 

 "Si tukang cemburu suka cerita ke sana-sini, mengumbar rasa iri yang kadang dikemas dengan kepedulian yang palsu."

 

"Virus" cemburu atau iri hati bisa merasuk semua kalangan, dari bawahan hingga atasan, status pendidikan tinggi atau biasa, kalangan kaya atau bukan. Ini menyangkut harga diri (self-esteem), yang sehat atau tidak.‎

 

Suatu hari teman baik saya, seorang Gembala Sidang berbagi cerita saat makan siang pulang dari gereja. Ia mengisahkan beberapa kasus yang menimpa anggota keluarga di jemaatnya, yang membutuhkan penanganan konseling. Dia senang karena saya bisa berkotbah dan memberi seminar sehari di gereja tersebut. Dia juga mengungkapkan keprihatinannya akan sikap salah seorang pimpinan (pusat) di gerejanya, yang secara implisit pernah melarang tokoh jemaat mengundang saya memberi seminar di kalangan gereja mereka.

Lalu saya bertanya, "Menurut Bapak, apa kira-kira alasan atasan Bapak melarang saya bicara di gereja ini?" 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun