Mohon tunggu...
Jumari ꦏꦁꦙꦽꦃꦼꦄꦸꦼ
Jumari ꦏꦁꦙꦽꦃꦼꦄꦸꦼ Mohon Tunggu...

Damailah jiwa raga dalam pengetahuan.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Pungli

19 Maret 2014   09:46 Diperbarui: 24 Juni 2015   00:45 65 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pungli
13951711551497368424



Tempat nongkrongnya para sopir truk, sebuah kedai remang-remang menjajakan aneka makanan, dari sayuran, nasi, minuman, dan lauknya yang komplit. Ada juga lho tempe yang bisa bikin ketawa. Masih suasana malam yang sama, musik dangdut pantura menghiasi tiap kedai remang, membuat suasana meriah dan memanjakan telinga-telinga para sopir. Bergelas-gelas kopi setia menemani di sela canda para sopir dan penghibur kedai.

"Tumben abang traktir kita makan disini." Tanya seorang wanita yang rajin merangkul manja si Sopir.

"Berkah jalan dik cantik." Jawab si sopir sambil mencubit janggut wanita tersebut.

"Berkah jalan atau jatah istri kedua? hahahaha." Tawa lepas dari kedua bibir wanita tersebut.

"Jatah pungli. Hahahaha." Jawab si Sopir sambil ketawa juga.

"Pungli, hahahahaha."Sahut cewek satunya sambil ketawa lebar.

"Pungli itu bang, Punggung linu, hahahaha." Tambahnya dan makin bertambah lebar pula ketawanya.

"Pungli itu, pulang-pulang sudah linu semua. hahahahha." Teman ceweknya menjelaskan memecahkan genderang malam yang sepi.

"Salah dik." Jawab si Sopir.

"Hahaha, abang mau buat-buat kata yah?" sahut si cewek.

"Yang bener, Pungli itu adalah punggung liar. hahahahha." semua yang ada di kedaipun tertawa terbahak-bahak.

Iya pungli, masih merajalela di setiap sudut-sudut jalan tol di kota jakarta ini. Jangan salahkan petugas penarik pungutan, sebab sistemlah yang membuat mereka melakukan kegiatan tersebut. Jatah setoran ke atas harus tetap mengalir, belum lagi jatah beli bensin untuk mobil-mobil patroli mereka yang memang benar-benar minim.

Malam terbelah oleh gelak tawa, akupun bergegas menghabiskan kopi. Saatnya membayar, dan si sopir melarangku untuk mengeluarkan recehan.

"Rejeki Pungli Bang, harap diterima, kan sudah ada jatah tersendiri dari si Boss. hahahaha." Kembali tertawa membelah sunyi malam.

Tiap sopir sudah tahu persis, dimana dia kasih jatah pungli pada petugas, dan berapa kali harus membayar pungutan liar itu. akupun berandai-andai, jika ga ada pungli, mungkin para pengusaha kecil atau menengah bisa tetap bertahan, mungkin juga pungli itu diperuntukan bagi kaum miskin, ntah berapa persen yang tertolong. Dan mungkin pungli aadalah sarana silaturahmi para petugas dan sopir. Namun ada pengecualian, sebab kadang petugas pungli, tidak menyetop truk yang kapasitasnya berlebihan, atau sebaliknya.

Pungli adalah bukan masalah, yang bisa dijadikan masalah dan akhirnya menjadi sumber masalah, hinggal sumbernyapun berujung dan hilang. Pungli, tetap pungli dan selamanya akan menjadi liar. Ntah sudah memenuhi persyaratan atau tidak, pungli tetap jalan. Lalu apa bedanya dengan orang yang tertib dengan orang yang ga tertib? Jelas beda, yang sama adalah sama-sama membayar pungli.

Foto diambil dari: http://mesanint.blogspot.com/2013/01/awas-polisi-doyan-pungli-segera.html

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x