Mohon tunggu...
Juandi Manullang
Juandi Manullang Mohon Tunggu... Penulis Lepas

Alumnus FH Unika ST Thomas Sumut IG: Juandi1193

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengambil Hikmah dari Ditetapkannya Tersangka Penghina Wapres Ma'ruf Amin

5 Desember 2019   23:32 Diperbarui: 5 Desember 2019   23:32 176 2 1 Mohon Tunggu...
Mengambil Hikmah dari Ditetapkannya Tersangka Penghina  Wapres Ma'ruf Amin
Sumber: Wapres Ma'ruf Amin, Kompas.com/Deti Mega Purnamasari

Kita pasti sudah mengetahui pelaku yang diduga menghina Wapres Ma'ruf Amin dengan kata-kata yang tidak pantas.

Pelaku tersebut adalah Jafar Shodiq Alattas  yang sudah ditetapkan sebagai tersangka oleh Direktorat Siber Bareskrim Polri. Dengan ditetapkannya sebagai tersangka, maka ada tindak lanjut dari ucapan tersangka berupa proses hukum sesuai dengan tindakannya.

Mengambil hikmah

Sebagai sebuah bangsa, kita dididik untuk menjadi manusia yang berguna bagi Nusa dan bangsa. Harapan itu kita wujudkan dengan menempuh pendidikan, belajar dan hasil belajar dapat diterapkan membangun bangsa dan negara ini.

Kita juga diajari di dunia pendidikan dan di rumah tata krama, cara berbicara di depan umum dan bertingkah laku. Semua itu agar dalam proses pembangunan negara tetap menjunjung tinggi etika, moral dan norma yang ada.

Tidak mungkin sebuah negara dapat maju, sejahtera dan bisa bersaing dengan negara lain kalau bangsanya bertingkah laku buruk.

Berkaitan dengan itu pula, ucapan dari tersangka diatas tidak untuk kita tiru.  Mari kita mengambil hikmah dari ditetapkannya oknum tersebut sebagai tersangka. Sudah terlalu banyak kebencian dan kata-kata tak pantas kita dengar. 

Tahun ini sudah banyak orang yang ditetapkan sebagai tersangka karena ujaran kebencian dan berkata kasar kepada orang lain maupun pemerintah.

Untuk kita semua masyarakat Indonesia, tidak perlulah meniru tersangka yang menghina Wapres kita. Pak Ma'ruf Amin sebagai pemimpin Indonesia harus dihormati dan mempunyai harkat dan martabat yang memang harus dijaga.

Tak bisa sembarangan dalam mengeluarkan kata-kata kasar mengandung kebencian. Setiap kata yang keluar dari bibir harus bisa disaring. Dipikirkan terlebih dahulu kata yang pantas, sebelum diucapkan didepan umum. Itulah pelajaran yang dapat kita ambil.

Seberapa marah dan kesalnya kepada orang lain, tak perlu menyebarkannya ke semua orang melalui medsos maupun aplikasi lainnya hanya untuk melampiaskan kemarahan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x