Mohon tunggu...
Juanda
Juanda Mohon Tunggu... Writerpreneur Junior

Salam Hati Gembira

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Mata-mata Cinta

9 Juni 2019   08:35 Diperbarui: 9 Juni 2019   08:45 0 6 1 Mohon Tunggu...
Puisi | Mata-mata Cinta
gq.com

"Mata-mata memiliki mata untuk mematai yang dimata-matai memakai mata dengan kacamata tertentu."

Sebongkah harapan masih ada.
Menggapai asa yang tersisa.
Merengkuh cinta yang hampir sirna.
Tertiup angin dan mengembara.

Cintaku lari entah ke mana.
Pernah singgah ternyata tak betah.
Melayang terbang tak setia.
Hati merana tubuh lemah.

Kabar burung beri cerita.
Cintaku silaturahmi ke istana.
Jumpa untuk tebar pesona.
Jiwaku tersayat nelangsa.

Kukirim mata-mata mematai.
Secercah cinta masih membui.
Mata-mata cinta bersaksi.
Lebih baik berjuang sendiri.

Rekonsiliasi memang sulit terjadi.
Ini terkait dengan harga diri.
Semuanya perlu berhati-hati.
Menyatakan cinta yang sejati.-

Lenmarc, 8 Juni 2019