Mohon tunggu...
Josua Iwan Wahyudi
Josua Iwan Wahyudi Mohon Tunggu...

Master Trainer EQ Indonesia sekaligus International Certified EQ Trainer dari Six Seconds USA yang aktif memberikan pelatihan untuk berbagai perusahaan & organisasi. Selain menjadi EQ Coach untuk Indonesial Idol 2012, 2014 & 2018, Josua juga aktif menulis dan telah menerbitkan 38 buku. jumpai beliau di www.shifthinknow.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Bagaimana Level EQ Orang Indonesia?

15 April 2015   14:56 Diperbarui: 17 Juni 2015   08:04 330 1 1 Mohon Tunggu...

Ini adalah pertanyaan yang sangat sering diajukan kepada saya dalam berbagai seminar, workshop, maupun training Kecerdasan Emosi (EQ) yang saya bawakan. Namun sebelum saya menjawab pertanyaan ini, ada beberapa hal yang mesti saya jelaskan dulu sebelumnya, agar Anda yang membaca artikel ini tidak salah paham.

Beberapa klarifikasi awal saya adalah:

1. Sampai saat ini belum ada survey atau riset yang bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah untuk mengukur sampai seberapa level Kecerdasan Emosi (EQ) di Indonesia. Selain karena mencari metode dan alat ukur EQ yang akurat adalah hal yang tidak mudah, juga budaya riset di Indonesia memang harus diakui belum terlalu berkembang.

2. Mengukur level EQ masyarakat Indonesia tidak semudah mengukur level EQ kebanyakan negara lain. Mengapa? Karena keragaman bangsa Indonesia yang sungguh amat luas, besar, dan variatif. Ambil contoh saja, mengukur level EQ negara Singapura akan sangat mudah karena negara mereka hanyalah sebuah kota dengan ragam budaya yang hanya ada 3 mainstream (india,melayu,cina). Begitu pula dengan Malaysia yang juga hanya memiliki 2 pulau besar. Sedangkan Indonesia? Mengukur level EQ di Jawa mungkin hasilnya akan sangat berbeda dengan pengukuran di Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, Papua, dan berbagai daerah lain. Sehingga untuk menyebutkan kata “level EQ Indonesia” menjadi lebih sulit karena kemudian kita bertanya-tanya, apakah Jawa mewakili Indonesia? Ataukah ketika semua hasil dikumpulkan dan di’rata-rata’kan, itu akan cukup representatif untuk mewakili Indonesia secara keseluruhan?

3. EQ sendiri tidak melulu berbicara mengenai anger management atau stress management. EQ tidak melulu cuma bicara mengenai menahan marah, menjadi sabar, atau lebih empatik. Ada beberapa komponen yang membentuk EQ secara keseluruhan. Maka ketika kita menemukan seseorang yang sering marah, kita tak bisa serta merta menyebutnya sebagai orang yang EQnya rendah karena masih ada komponen-komponen lain yang harus dilihat. Disinilah orang seringkali salah menilai dan mengukur EQ.

Nah, maka berdasar klarifikasi di atas, setidaknya saya akan mencoba menjawab pertanyaan “seberapa cerdaskah EQ masyarakat Indonesia?”

Sekali lagi, analisa saya tentu bukanlah hal yang absolut dan bisa digunakan secara ilmiah, namun, sebagai orang yang belajar EQ selama 8 tahun terakhir ini, setidaknya dari pengalaman di lapangan, ada beberapa indikasi kualitatif yang bisa kita pakai untuk melihat gambaran EQ masyarakat Indonesia.

Untuk membuat Anda lebih mudah memahaminya, saya akan menggunakan salah satu indikator yang paling banyak digunakan dan paling besar porsinya untuk menganalisa level EQ seseorang, yaitu:

IMPULSE CONTROL

Semua pakar EQ dunia, mulai dari Daniel Goleman, Peter Salovey, Reuben Baron, hingga lembaga pengembang EQ terbesar dunia macam TalentSmart dan Six Seconds setuju bahwa salah satu elemen terpenting dalam EQ adalah skill untuk melakukan Impulse Control. Apakah yang disebut dengan Impulse Control ini? Inilah kemampuan untuk mengendalikan desakan-desakan atau hasrat untuk melakukan sesuatu yang muncul secara menggebu-gebu.

Contohnya, ketika Anda marah, Anda dengan segera berhasrat untuk menunjukkan kemarahan Anda (bisa dengan ngomel, teriak, memukul, atau apapun), kondisi seperti itulah yang disebut dengan “impulse” Anda sedang menggelora. Bukan cuma marah, bisa juga ketika Anda lapar, tiba-tiba Anda melihat steik seharga 300 ribu rupiah dan Anda begitu menggebu-gebu ingin membelinya meski Anda tahu bahwa uang Anda cukup terbatas. Saat itulah impulse Anda sedang bergelora juga.

Atau, ketika Anda pacaran dan sedang berada dalam nuansa romantis, lalu tiba-tiba nafsu seksual Anda bangkit dan ingin mengajak (maaf) ML pacar Anda, saat itu impulse Anda juga sedang bergelora. Dan contoh lain, ketika Anda sedang jalan-jalan di mal dan melihat SALE bertebaran, lalu Anda ingin sekali melakukan shopping tak terencana. Saat itulah impulse Anda bergelora.

Konon, orang yang EQnya cerdas, mampu memasang “kendali” atas impulse mereka. Penelitian Marshmallow Test membuktikan bahwa mereka yang memiliki impulse control, masa depannya 2-4 kali lebih bahagia dan lebih baik daripada mereka yang impulse controlnya lemah.

Maka, berdasar indikator pertama ini, menurut Anda, seberapakah impulse control orang Indonesia? Bagaimana dengan gejala para pengemudi di jalanan yang mudah sekali hilang kendali dan melakukan kekerasan di jalanan? Bagaimana dengan masyarakat Indonesia yang susah menahan diri untuk beli gadget baru dan tergolong konsumtif terhadap barang apapun? Bagaimana dengan pejabat negri ini yang mudah sekali dan tanpa punya rem untuk memuaskan nafsu korupsi mereka? Bisakah ini menjadi indikasi bahwa cukup banyak masyarakat kita yang impulse control’nya rendah?

Bagaimana dengan kebanyakan masyarakat kita yang belum bisa menerima perbedaan dan dengan segera “menantang” orang/pihak lain yang berseberangan dengan mereka? Bagaimana pula dengan banyaknya aksi sok hebat dan pamer kekuasaan oleh orang-orang yang baru saja naik levelnya sedikit, bukankah ini juga indikasi ketidakmampuan mereka menahan impulse mereka untuk show off?

Dengan satu indikator ini saja, kita bisa punya gambaran seperti apa kurang lebih kecerdasan emosi kebanyakan masyarakat Indonesia. Belum lagi kalau saya berbicara tentang indikator lain seperti level confident, level empati, level asertiftas, level self awareness, level social awareness, maupun level consequential thinking mereka.

Tentu saja, saya bukan menjelekkan bangsa Indonesia, karena saya sendiri juga orang Indonesia. Namun artikel ini ditulis, untuk menunjukkan betapa EQ adalah PR utama yang perlu diselesaikan untuk bangsa ini. Kecerdasan Emosi (EQ) harusnya menjadi “kurikulum” wajib untuk proses pendidikan. Bukan hanya di sekolah, tapi juga oleh orang tua kepada anak, atasan kepada bawahan, penjual dan konsumen, termasuk juga dalam proses politik, budaya berorganisasi, budaya berkomunikasi, dan juga budaya kita beragama.

Saya percaya, dengan lebih memiliki "impulse control", masalah-masalah bangsa seperti korupsi, kemiskinan, rendahnya confident, dan lain-lain, akan bisa berkurang.

.
~Josua Iwan Wahyudi
Master Trainer EQ Indonesia
@josuawahyudi

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x