Mohon tunggu...
Zahrotul Mujahidah
Zahrotul Mujahidah Mohon Tunggu... Guru - Jika ada orang yang merasa baik, biarlah aku merasa menjadi manusia yang sebaliknya, agar aku tak terlena dan bisa mawas diri atas keburukanku

Guru SDM Branjang (Juli 2005-April 2022), SDN Karanganom II (Mei 2022-sekarang) Blog: zahrotulmujahidah.blogspot.com, joraazzashifa.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Parenting Pilihan

PR Anak, PR Ibu?

30 Oktober 2022   13:33 Diperbarui: 30 Oktober 2022   13:53 169
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: gemintang.com

Beberapa hari lalu, pagi-pagi menjelang berangkat kerja, tiba-tiba anak kedua saya ribut. Dia menghampiri saya.

"Bu, ini gimana ngerjakannya?" Disodorkanlah buku Matematika. 

Saya hela nafas panjang. Sudah mau berangkat sekolah kok baru ingat PR. Padahal semalam sudah saya suruh belajar dan mengecek kalau ada PR. Dengan santainya anak saya bilang kalau tak ada PR. Mau tak mau, saya sedikit ngomel mengajarinya dalam mengerjakan PRnya. 

"Ada berapa soal PRnya, mbak?" Tanya saya.

"Lima,"jawabnya singkat.

"Oke. Ibu kasih tahu cara mengerjakannya, terus soal lain kamu kerjakan sendiri ya!" Saya bacakan soalnya, biar anak saya paham dan mengajari langkah pengerjaan pada soal nomor satu.

**

Mengapa saya melakukan hal itu?

Saya tidak mau kalau PR anak saya, yang mengerjakan malah saya ---ibunya---. PR anak bukan PR ibu. Artinya, PR anak bukan ibunya yang mengerjakannya. Saya hanya membimbing saja. Bagaimanapun saya ingin anak saya memiliki tanggung jawab atas pekerjaannya sendiri. 

Sehari-hari saya juga menjadi guru. Meski kini tak mengajar di sekolah tempat anak saya bersekolah. Saya menekankan bahwa proses belajar lebih penting daripada hasilnya. Percuma kalau siswa hasil pekerjaan bagus, tetapi siswanya tidak paham langkah-langkah pengerjaan tugasnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Parenting Selengkapnya
Lihat Parenting Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun