Mohon tunggu...
Zahrotul Mujahidah
Zahrotul Mujahidah Mohon Tunggu... Guru - Jika ada orang yang merasa baik, biarlah aku merasa menjadi manusia yang sebaliknya, agar aku tak terlena dan bisa mawas diri atas keburukanku

Blog: zahrotulmujahidah.blogspot.com, joraazzashifa.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Indahnya Reuni Para Pensiunan, Meski Hanya Reuni Dadakan

2 Juli 2020   10:15 Diperbarui: 2 Juli 2020   10:27 183 28 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Indahnya Reuni Para Pensiunan, Meski Hanya Reuni Dadakan
Mereka adalah para pensiunan guru yang sedang mengantri untuk mengambil uang pensiunnya. Ada obrolan ringan setiap kali reuni sederhana dan dadakan. Gambar: dokpri

Pagi ini saya ke salah satu bank swasta yang cukup besar di wilayah DIY. Ada keperluan sedikit.

Suasana bank tentu tertib karena aturan protokol kesehatan di masa pandemi ini. Para nasabah harus cuci tangan, dicek suhu badannya dan untuk mengambil nomor antrian pun diambilkan satpam. Hihi. Bagi saya tak masalah. Malah kepeneran!

Sambil menunggu antrian, saya perhatikan beberapa nasabah yang mayoritas adalah para pensiunan. Maklum sekarang tanggal muda, waktunya untuk menerima uang pensiun. Salah satu nasabah yang antri adalah guru saya saat SD.

Sebenarnya beliau masih tampak segar dan masih pantas untuk mengajar para siswa. Namun itu tidak mungkin. Di usia senjanya pak guru saya beraktivitas di rumah. 

Kadang mengantar jemput sekolah cucu-cucunya. Atau kalau tidak ya ke ladang. Tak jarang saya bertemu beliau memboncengkan pakan sapi. Beliau memelihara sapi untuk mengisi waktunya.

Ya memang di hari tuanya, pak guru saya tetap aktif. Masih gesit. Ke mana-mana bawa motor sendiri. Ah semoga saya pun bisa melalui masa tua dengan tubuh yang tetap bugar.

Seperti halnya para pensiunan lainnya, pak guru saya mendapatkan uang pensiunan setiap bulannya. Hasil jerih payah selama mengabdi, benar-benar harus dihargai oleh negara. Dan beruntung para pensiunan memang diperhatikan oleh pemerintah.

Uang pensiun yang mereka terima, disalurkan melalui rekening masing-masing pensiunan. Ada beberapa perubahan cara pengambilan uang pensiun sebelumnya. Namun yang terakhir dengan transfer ke rekening pensiunan yang bersangkutan.

Itupun para pensiunan harus absensi dulu melalui aplikasi tertentu. Jika kesulitan maka satpam yang berjaga akan membantu para pensiunan ini. Ya maklum, namanya orang sepuh kalau berhadapan dengan teknologi kadang merasa gaptek.

Kalau sudah absen dan mengambil nomor antrian pada bagian Teller, mereka duduk di kursi antrian. Seperti nasabah lainnya. 

Apa yang dilakukan pak guru dan teman sejawatnya? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan