Mohon tunggu...
吳明源 (Jonathan Calvin)
吳明源 (Jonathan Calvin) Mohon Tunggu... Pencerita berdasar fakta

Cerita berdasar fakta dan fenomena yang masih hangat diperbincangkan

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Hitam Putih Transportasi Daring

17 Mei 2019   14:22 Diperbarui: 18 Mei 2019   03:50 402 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hitam Putih Transportasi Daring
dejournal.id

Sejak kemunculannya di tahun 2015, ojek daring yang dikomando oleh perusahaan GO-JEK di Indonesia telah menarik banyak masyarakat Indonesia baik sebagai mitra maupun pengguna. Tercatat hingga tahun 2017, jumlah mitra yang bekerjasama dengan GO-JEK berjumlah 250.000, sedangkan jumlah mitra Grabbike berjumlah 150.000 (berdasarkan data Litbang Kompas yang dikutip dari Tech In Asia dan berita Kompas)

Sumber Litbang Kompas
Sumber Litbang Kompas

Dari hasil jajak pendapat Kompas di 16 kota besar di Indonesia pada akhir Agustus 2018, sepertiga responden jajak pendapat Kompas sepakat ojek daring lebih cepat dibandingkan angkutan umum lain.

Selain itu, ojek juga dengan mudah menyalip dan menyelip di antara kendaraan lain dalam menerobos kemacetan, akses lebih mudah, Begitu pula dengan para mitra yang memiliki motif beragam saat bergabung sebagai mitra ojek daring.

Menariknya, profesi ojek daring seolah menjadi "seksi sesaat" dikarenakan cukup menjanjikan. Menurut data Litbang Kompas, rata-rata penghasilan pengemudi GO-JEK Rp 3,31 juta sehingga dari Survei Pendapat Ojek Daring tahun 2019 terhadap 200 pengemudi ojek daring di DKI Jakarta, sebanyak 81 % responden

https://bebas.kompas.id/ 
https://bebas.kompas.id/ 
https://bebas.kompas.id/ 
https://bebas.kompas.id/ 
https://bebas.kompas.id/ 
https://bebas.kompas.id/ 

Namun di tengah banyaknya keuntungan menjadi mitra ojek daring, terdapat beberapa masalah pelik seperti kurangnya penerimaan di kalangan angkutan tradisional yang menghambat penetrasi dari ojek daring di tengah masyarakat.

Di samping itu, terjadi penurunan pendapatan yang cukup signifikan jika dibandingkan dengan saat awal mereka bergabung.

Misalnya, yang bergabung di tahun 2014 dan 2015, rata-rata pendapatan yang diperoleh 10,9 juta dan 8,3 juta rupiah per bulan sedangkan mereka yangmuali bekerja di tahun 2018, rata-rata pendapatan yang diperoleh Rp 4,1 juta sampai Rp 4,9 juta per bulan.

Jika dilihat laju penurunan rata-rata pendapatan ojek daring, rata-rata pendapatan yang diterima ojek daring berkurang 22 persen setiap tahun.

Di samping itu, sebuah studi yang dipublikasi di jurnal Science Advances membandingkan sebelum dan sesudah adanya lonjakan fenomena berbagi tumpangan (ride share) di San Fransisco, Amerika Serikat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN