Mohon tunggu...
Joko Yuliyanto
Joko Yuliyanto Mohon Tunggu... pendiri komunitas Seniman NU

penulis buku KAUM MINOR Instagram : @Joko_Yuliyanto

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kunci Surga

18 Januari 2020   11:09 Diperbarui: 18 Januari 2020   11:14 99 2 1 Mohon Tunggu...
Kunci Surga
Gambar: busy.org

Kualitas manusia berkurang dari masa ke masa. Dari segi pengetahuan dan keingintahuan. Dari bertatakrama tentang sopan santun dan menyadari kemampuan diri. 

Zaman dahulu kita diajarkan tentang kerendahan hati tentang ilmu padi semakin tua semakin merunduk. Namun zaman sudah berbalik dimana orang buru-buru ingin berada di depan dengan ilmu yang seadanya. Masyarakat muslim dulu waktu salat jamaah pada kompak mundur ke belakang (makmum) karena menyadari ilmu agamanya di bawah yang lain. 

Namun sekarang siap mengajukan diri mengucap takbir untuk mengimami jamaah lain. Kerendahan hati manusia menurun karena kepercayaan diri yang terlanjur menguasai nafsu manusia.

Menurunnya kualitas hidup manusia dipengaruhi berbagai faktor. Tentang kehormatan yang sudah digadaikan. Pengetahuan yang distratakan menjadi kesekian seiring perkembangan teknologi yang dirasa mampu menutup apapun yang menjadi kurangnya ilmu pengetahuan. 

Mendebatkan segala sesuatu tanpa landasan dan dasar. Menggunjing tanpa fakta karena diselimuti nafsu. Dan iri terhadap apa yang diraih sekelilingnya yang dirasa menurunkan kualitas diri terhadap yang lain.

Kuantitas manusia yang semain membludak di setiap daerah tidak diikuti dengan kualitas yang seharusnya semakin baik dari manusia itu sendiri. Kualitas hidup dapat diukur dengan berbagai kriteria, tak melulu tentang pengetahuan namun juga ada akhlak terhadap sesama, lingkungan dan agamanya. 

Pembelajaran tersebut semakin menghilang seiring perkembangan teknologi yang memaksa manusia menikmati hari dengan segala kebimbangan dan keributan antar sesama di media sosial atau internet.

Kunci Surga

Dalam pemberitaan akhir ini lebih meprihatinkan. Dimana antar kelompok (aliran) agama saling membenarkan diri. "kamu menjadi jamaahku saja, berdasarkan akidahku, insyaallah dijamin surga. 

Karena aku membawa kebenaran sesuai syariat Allah dan Nabi." Dan itulah kemudian saya simpulkan bahwa kunci surga berada di tangan ulama X yang notabene hamba Allah. 

Berbeda dengan KH Hasyim Asyhari, yang ketika santrinya di Yogyakarta curhat kepada beliau tentang keresahan akidah yang dibawakan KH. Ahmad Dahlan. Memang mereka berdua merupakan tokoh besar organisasi Islam (Prndiri NU dan Muhammadiyah) di Indonesia dengan akidah yang berbeda. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x