Mohon tunggu...
Edukasi Pilihan

Pentingkah Pendidikan dalam Keluarga?

7 Mei 2019   11:37 Diperbarui: 7 Mei 2019   11:41 0 0 0 Mohon Tunggu...

Pendidikan sejatinya mengandung maksud yang luhur; baik pendidikan formal, nonformal maupun informal. pendidikan formal menyangkut proses pembelajaran yang menggunakan kurikulum/punya sistem, dan dalam kontrol pemerintah. Pendidikan ini meliputi pendidikan dasar, pendidikan menengah, sampai pendidikan tinggi. 

Pendidikan nonformal mencakup pendidikan tambahan di luar jalur pendidikan formal yang bisa terstruktur dan berjenjang, misalkan bagi anak-anak ada play group, pendidikan anak usia dini, atau juga berupa kursus-kursus seperti musik. Sedangkan pendidikan informal merupakan pendidikan yang tidak menggunakan kurikulum, salah satunya adalah pendidikan dalam keluarga. 

Pendidikan formal, nonformal maupun informal sebenarnya bertujuan untuk melatih kemampuan setiap individu agar dapat membangun harmonisasi dengan alam dan masyarakat, punya tingkah-laku yang beradab, menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan, dan menginternalisasikan nilai budaya dan agama yang hidup di tengah masyarakat. 

Sehingga, diharapkan pendidikan dapat membentuk manusia yang dewasa dan beradab, tahu menempatkan diri, dan bisa menampilkan diri yang otentik di tengah perbedaan. Perbedaan merupakan keindahan yang harus disyukuri, dan bukan suatu masalah. 

Muncul pertanyaan: apakah masih penting pendidikan informal dalam keluarga? Kenyataan yang ada, jika kesibukan datang karena tuntutan pekerjaan, orang tua kadang menjadikan pekerjaan sebagai excuse(alasan) tidak adanya kebersamaan dengan anggota keluarga. Bahkan ada yang pergi bekerja pagi hari, dan pulang larut malam ketika anak mereka sudah tertidur. Apakah kehadiran orang tua dan nasehat-nasehatnya masih dibutuhkan oleh anak-anak?

Jika anak menjadi pribadi yang mengurung diri dari lingkungan sosial/takut berelasi, tidak percaya diri, minder, pesimis, selalu gugup di depan umum, adakah yang kurang dari mereka? 

Padahal jika melihat tubuh fisik mereka normal (tidak ada cacat fisik), mungkinkah mentalnya yang bermasalah? Jika mengamati situasi lain, ada anak yang sangat brutal, tindakannya selalu meresahkan, anak yang membangkang dan pandang enteng (anggap remeh) bahkan dengan orang yang lebih tua, tutur katanya tidak senonoh, atau juga pernah heboh di media massa yang mana beberapa siswa SMP dan salah satu orang tua ikut memukul gurunya. Jika melihat hal itu, apakah ada yang salah dengan pendidikan di sekolah? 

Lalu bagaimana respon keluarga di rumah yang adalah basis pertama pendidikan anak, yang bertanggung-jawab atas masa depan buah hatinya? Orangtua kadang keliru, karena sekolah dijadikan tempat pendidikan utama bagi anaknya. Anak diserahkan ke sekolah dan mereka 'seolah-olah' lepas tangan. Jika anak nakal, maka guru yang disalahkan. Sehingga 'gelar' yang pantas untuk buah hatinya bukan lagi anak mama/papa melainkan anak guru.

Jika melihat pendidikan dalam keluarga, semuanya terjadi secara normal. Anak-anak diajarkan cara berdoa, anak-anak diajarkan nilai-nilai moral; kejujuran, kepedulian, berempati, toleransi.

 Anak juga diajarkan pentingnya membangun kebersamaan; lewat makan bersama, waktu rekreasi bersama. Itulah bentuk-bentuk pendidikan dalam keluarga. 

Hal ini bisa dialami, jika keluarga menaruh perhatian untuk perkembangan anaknya. Bagaimana dengan orangtua yang punya kesibukan karena tuntutan pekerjaan, dan mengorbankan keluarga; tidak punya waktu untuk bersama, memberi nasehat, memberi motivasi dan penguatan atas kegagalan, mendengarkan cerita anaknya, situasi sekolahnya, teman-teman barunya atau juga memberi apresiasi atas keberhasilannya? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x