Mohon tunggu...
Johan Triyadi
Johan Triyadi Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Magister Manajemen Universitas Islam Sultan Agung Semarang, Manager Warehouse Disebuah Perusahaan Manufaktur

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Membangung Resilensi dengan Cara Sederhana

19 April 2022   09:34 Diperbarui: 19 April 2022   09:35 62 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Worklife. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Kita semua menghadapi penolakan, pengkhianatan, atau kekecewaan sejak usia muda---baik di keluarga asal kita, di sekolah, atau di komunitas kita. Dan kita semua membutuhkan cara untuk membantu kita bangkit kembali. Kemampuan untuk rebound ini adalah ketahanan.

Pernahkah Anda bertanya-tanya dari mana ketahanan mental berasal ? Apakah hal itu didapat dengan jumlah tertentu ketika Anda lahir, seperti kuota ? Atau, apakah ketahanan mental adalah sesuatu yang dapat dibangun dan dipelihara?

Jika di ibaratkan Ketahanan seperti  memberi kita daya tampung dan elastisitas untuk mengatasi stres, rasa sakit, atau kehilangan dalam hidup kita. Seperti layaknya karet gelang, dan bagaimana ia kembali ke bentuk semula setelah diregangkan. Kelenturan ini adalah kualitas ketahanan. 

Kita semua memiliki naluri bertahan hidup yang alami, tetapi tingkat ketahanan kita lebih berkaitan dengan bagaimana kita dibesarkan dan jumlah kesulitan yang harus kita hadapi. Dengan kata lain, pendidikan dan pengalaman hidup kita adalah kunci penting untuk seberapa besar ketahanan mental yang kita miliki

Anda dibesarkan untuk percaya bahwa penderitaan dalam keheningan adalah suatu kebajikan, sementara berbicara tentang perjuangan hasilnya hanya mengeluh atau merengek. Bagaimanapun pendidikan kita, bagaimanapun kita semua dapat memperkuat daya ketahanan kita. Di bawah ini adalah tiga bahan yang direkomendasikan untuk menciptakan lingkungan di mana ketahanan dapat tumbuh.

Tujuan yang kuat

Apa mengapa Anda dalam hidup? Adalah hak kesulungan Anda untuk menjalani kehidupan yang menggairahkan dan memotivasi Anda. Tetapi mudah untuk terjebak dalam malaise, teralihkan oleh ambisi egois, atau kehilangan plot pada apa yang benar-benar Anda sukai dan pedulikan.

Anda perlu menemukan fokus dan tujuan serta perjalanan konstan yang melampaui dan melampaui pekerjaan Anda. Karena ketika pikiran Anda diaktifkan oleh tujuan, itu adalah pemikiran ke depan dan penuh dengan kemungkinan positif. Ini kreatif, ingin tahu, dan tidak menghakimi. 

Jadi, memiliki tujuan hidup yang kuat berkorelasi langsung dengan kemampuan kita untuk menjadi tangguh. Mungkin kita harus memperbarui frasa, Ketika Anda menyukai apa yang Anda lakukan, Anda tidak akan bekerja sehari pun dalam hidup Anda menjadi Ketika Anda mencintai apa yang Anda lakukan, Anda membangun ketahanan untuk hidup.

Latih otakmu

Terlepas dari apa yang mungkin Anda pikirkan tentang otak kita yang memburuk seiring bertambahnya usia, penelitian terbaru menunjukkan bahwa yang terjadi adalah sebaliknya. Andrea mengatakan bahwa pusat otak positif kita: hipokampus, otak kecil, dan korteks prefrontal---dapat dilatih, sama seperti tubuh, sehingga Anda memiliki kemampuan untuk menarik diri Anda keluar dari spiral ke bawah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan