Mohon tunggu...
Yo Sugianto
Yo Sugianto Mohon Tunggu... Menulis

Suka sepakbola, puisi dan menulis

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Boleh Bertanding dengan Swab Test, PSSI Pilih Rapid Test

30 Juni 2020   19:27 Diperbarui: 30 Juni 2020   19:34 100 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Boleh Bertanding dengan Swab Test, PSSI Pilih Rapid  Test
Persebaya Surabaya saat menghadapi Bhayangkara FC. (foto : dok Persebaya)

Salah satu beban klub untuk melanjutkan kompetisi Liga 1 teratasi. Itu setelah PSSI memastikan akan menanggung biaya rapid test semua tim.

"Kami dan PT LIB (Liga Indonesia Baru) akan berdiskusi terlebih dahulu. Seharusnya memang, PSSI menanggung biaya rapid test dari semua tim," tutur Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan.

Biaya rapid test di Indonesia saat ini berkisar berkisar Rp 250.000-350.000 untuk satu orang. Sedangkan biaya untuk melakukan swab test di Indonesia saat ini berkisar Rp 1,5-2 juta untuk satu orang. Hal itu tentu lebih berat apalagi pemasukan klub juga akan berkurang karena Liga 1 kemungkinan akan dilanjutkan tanpa penonton.

Meski begitu, rapid test dikenal punya tingkat akurasi yang rendah dalam mendeteksi virus corona. Beberapa kejadian menunjukkan hasil dari rapid test salah dan dianulir setelah seorang pasien melanjutkan pemeriksaan ke swab test.

Kasus asisten pelatih Timnas Indonesia, Gong Oh-kyun misalnya yang pernah divonis positif terkena Corvid-19 pada April 2020 lalu. Ketika tiga hari kemudian Gong Oh-Kyun menjalani swab test, hasilnya menjadi negative.

Dokter Persib Bandung, Rafi Ghani juga tidak setuju dengan pemeriksaan rapid test. Ia berpendapat, dengan pemeriksaan rapid test berartai setiap orang yang boleh masuk ke lapangan sudah lolos pemeriksaan rapid test yang non-reaktif.

Rapid test itu, kata Rafi, tidak bisa tidak bisa dijadikan acuan untuk mengetahui apakah pemain yang diperiksa terbebas dari virus atau tidak. Selain itu rapid test dinilai hanya untuk mendeteksi anti body pada tubuh seseorang.

Ia memberi contoh, jika salah seseorang pernah terpapar virus Corvid-19 dan sembuh, maka . dipastikan akan positif jika kembali diperiksa melalui metode rapid tes. Pasalnya, anti body orang yang pernah terpapar sudah terbentuk, seperti Wander Luiz misalnya.

Meski begitu, apakah pengurangan beban itu membuat klub Liga 1 benar-benar siap untuk mengikuti lanjutan kompetisi?.

Beberapa hal disodorkan PSSI dalam lanjutan kompetisi pada Oktober 2020 mendatang ini. Pertama, tidak adanya degradasi di Liga 1 (sedang di Liga 2 ada promosi untuk 2 klub), kedua subsidi yang ditingkatkan dari Rp 520 Juta menjadi Rp 800 juta dan ketiga diberlakukannya protokol ksehatan secara ketat.

Namun pada dasarnya dilanjutkannya kompetisi ini merupakan beban berat bagi klub. Pandemi Corvid-19 telah membuat klub megap-megap dengan terhentinya kompetisi sejak Maret 2020 lalu. Tak heran setelah kompetisi terhenti, banyak klub menginginkan tak dilanjutkan lagi karena tak adanya pemasukan dana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN