Mohon tunggu...
Johanis Malingkas
Johanis Malingkas Mohon Tunggu... Dosen

Melukiskan pikiran dan rasa lewat kata-kata

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Jadi Pahlawan Itu Apa Gunanya?

10 November 2019   09:15 Diperbarui: 10 November 2019   09:21 0 18 8 Mohon Tunggu...
Jadi Pahlawan Itu Apa Gunanya?
pahlawan nasional(sumber:id.wikipedia.org)

Siapa yang ingin jadi Pahlawan? Apa jadi Pahlawan itu ada gunanya? Itu kan hanya suatu gelar saja. Hanya nama saja. Persoalannya apakah orang yang mendapatkan gelar Pahlawan itu menikmati dan merasa bahagia? Tentu tidak. Karena gelar itu di berikan ketika ia sudah tidak ada alias telah meninggal dunia. Jelaslah dia tidak lagi mengetahui apa apa. Yang menikmati dan bahagia adalah keluarga atau ahli waris nya.

Nah kalau ahli waris nya ada beberapa orang atau termasuk yang bersangkutan memiliki turunan yang banyak, siapakah diantara mereka yang akan menerima penganugerahan gelar kehormatan itu? Bisa menimbulkan persoalan baru yaitu saling merebut hak penerima warisan itu, bukan?

Jadi, kita akan berpendapat sementara apa gunanya jadi Pahlawan. Ini pemikiran dapat menjadi polemik di dalam kehidupan masyarakat apalagi untuk mendapatkan gelar pahlawan itu tidaklah semudah pemikiran kita.

Mungkin kita akan kembali merenung sebagai anggota masyarakat suatu bangsa, berapa saja orang-orang yang telah berjasa terhadap bangsa dan negara namun tidak pernah di anugerahi sebagai pahlawan. Berapa saja guru-guru yang hidup susah di pelosok negeri yang telah berjuang mati-matian dan setia mendidik anak-anak sehingga memperoleh pengetahuan sebagai bekal hidup mereka di kemudian hari. Guru-guru ini sering di juluki pahlawan-pahlawan tanpa tanda jasa. 

Mungkinkah kita sempat memikirkan para ulama yang setiap harinya memberi pendidikan akhlak dan moral yang tinggi bagi generasi muda sehingga generasi ini menjadi orang-orang yang berhati mulia namun para ulama tersebut belum berkesempatan mendapatkan gelar sebagai pahlawan?

Begitu juga mereka mereka yang berjuang menjaga kelestarian lingkungan hidup sehingga masyarakat dapat menikmati suatu ekosistem yang serasi dan asri serta nyaman telah mendapatkan penghargaan atau gelar pahlawan lingkungan hidup?

Nah di era kini kita mungkin perlu memikirkan gagasan atau ide bagaimana gelar pahlawan itu diberikan kepada individu yang masih hidup dan benar benar memberikan dirinya bagi kepentingan kehidupan masyarakat dalam pembangunan bangsa dan negara, mereka adalah individu yang teruji kesetiaannya akan kecintaan terhadap bangsa dan negara serta berjiwa nasionalisme yang tinggi.

Kita dituntut menjadi pahlawan bagi masyarakat sekitar kita terutama menjadi pahlawan bagi keluarga kita masing-masing. Perjuangan sebuah keluarga untuk berupaya mensejahterakan keluarga (isteri dan anak-anak) bukanlah hal yang mudah karena dibutuhkan suatu perjuangan.

Nah, catatan diatas adalah sebuah perenungan atau refleksi sekilas di peringatan Hari Pahlawan 2019.

Saya selalu ingat apa yang pernah diungkapkan Bung Karno "Suatu bangsa yang besar adalah bangsa yang selalu menghargai dan menghormati jasa para pahlawannya".

Kata pahlawan berasal dari bahasa sansekerta phala-wan artinya orang yang dirinya menghasilkan buah (phala) yang berkualitas bagi bangsa, negara dan agama. Juga orang yang menonjol karena keberaniannya dan pengorbanannya dalam membela kebenaran, atau pejuang yang gagah berani.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2