Mohon tunggu...
Johan Arifin
Johan Arifin Mohon Tunggu... Pegawai Negeri Sipil pada Kantor Kementerian Agama Kab. Kapuas

Sejenak aku kisahkan tentang diriku padamu, agar kau tau siapa aku, bagaimana hidupku, karena kau tak akan pernah bertanya bagaimana rasanya menjadi aku.

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Mengunjungi Taman Seribu Bunga di Kaki Gunung Meratus

17 Juni 2018   13:14 Diperbarui: 16 Juli 2018   06:52 976 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengunjungi Taman Seribu Bunga di Kaki Gunung Meratus
(Dok. Pribadi)

Setelah puas silaturrahim dengan saudara dan berkumpul dengan keluarga. Kini Saatnya kami melepaskan rasa penat dan lelah. Kali ini kami mengunjungi taman Seribu Bunga. Taman tersebut sudah sering kudengar dan kulihat dari teman melalui sosial media.

Yah... hanya sebatas menyaksikan melalui layar sempit berukuran 5 hingga 6 inci saja. Oleh karena itu dan atas dasar rasa penasaran, aku mengajak anak istriku dan kedua kakak perempuanku  untuk mengunjungi taman tersebut.

Kamipun meluncur dengan mengendarai tiga buah motor matic. Lumayan jauh dari tempat tinggal ibuku. Selain itu jalannya pun sedikit menanjak dan berkelok-kelok.

Setelah sekitar 10 menit perjalanan kami berhenti sejenak di sebuah warung teh untuk membeli air mineral dan beberapa jajanan untuk anak-anak.

Sempat bingung karena tidak tau jalan masuk ke taman Seribu Bunga, akhirnya kami bertanya dengan beberapa lelaki yang sedang asyik duduk di warung sambil menikmati segelas teh hangat dan sepiring pisang goreng.

Di luar dugaan, mereka sangat ramah dan menunjukkan arah masuk taman tersebut.

Ternyata, jalan masuk ke taman tepat berada di samping warung tersebut. Saat memasuki jalan tersebut hawa dingin dan sejuk mulai terasa, karena di sisi kiri dan kanannya dipenuhi tanaman hutan tropis. Jalannya masih tanah merah dan berbatu-batu, bahkan tidak jarang kami harus melalui jalan yang becek karena bekas air hujan.

Semakin kami menelusuri jalan lebih jauh, ternyata nampak barisan kebun pohon karet yang berjejer rapi dan beberapa rumah penduduk. Diperjalanan sesekali kami berselisihan dengan motor dan mobil pengunjung lain.

Lima menit kemudian, tibalah kami di pintu masuk taman Seribu Bunga.

Di sana nampak beberapa lelaki yang sedang menjaga parkir kendaraan. Bayar parkir sekitar Rp. 2000,- untuk roda dua dan Rp. 5000,- untuk roda empat. Tidak mahal menurutku demi untuk keamanan kendaraan dan menghindari dari pencurian motor bahkan pencurian helm sekalipun. Apalagi masuk ke taman tersebut tidak dipungut biaya alias gratis.

Taman Seribu Bunga terletak di kaki gunung Batu Laki dan gunung Batu Bini, tepatnya di Gunung Bujur. Gunung tersebut merupakan kawasan gunung meratus yang membentang luas di Kalimantan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN