Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Mindfulness: Angin Batin

18 September 2021   01:51 Diperbarui: 18 September 2021   01:59 57 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mindfulness: Angin Batin
Ilustrasi. Sumber: chopra.com

Jika pemikiran adalah mirip awan, maka emosi adalah mirip angin, yang mendorong awan-awan itu mengikuti arus perasaan. Dalam sebuah meditasi mindfulness, Anda menahan diri dari emosi-emosi dan perasaan-perasaan Anda, sambil menerima semua emosi da perasaan sebagai bagian dari pengalaman Anda.

Ilustrasi. Sumber: Practical Mindfulness Book, hlm. 74.
Ilustrasi. Sumber: Practical Mindfulness Book, hlm. 74.
Emosi adalah reaksi involunter terhadap situasi. Anda mungkin melihat pasangan Anda bercanda dengan gembira dengan orang lain, dan jika sudah ada garis kesalahan dalam hubungan Anda, Anda mungkin merasakan perasaan cemburu.

Atau tetangga Anda mungkin mulai membangun sebuah gudang di kebun mereka pada pukul 7 pagi pada hari Minggu, dan Anda mungkin merasa terganggu dengan bunyi keras pemakuan dan penggergajian.

Emosi seringkali tidak proporsional dengan penyebabnya: dalam pikiran rasional Anda, Anda tahu bahwa rasa cemburu yang Anda rasakan tentang pasangan Anda sama sekali tidak berdasar, tidak ada apa pun di antara pasangan Anda dengan orang itu. Dan emosi tetap ada, terkadang lama setelah stimulusnya hilang: jadi Anda mungkin mengingat gangguan tetangga Anda dari Minggu pagi hingga hari berikutnya, dan merasakan sebuah gelombang kemarahan yang meningkat.

Kembali ke Fokus Anda
Anda bisa mencoba untuk menyingkirkan emosi Anda atau melarikan diri darinya, pendekatan ini mungkin menawarkan beberapa bantuan sementara tetapi tidak mungkin bisa membantu dalam jangka panjang.

Pilihan lainnya adalah meredam emosi dengan membenamkan diri dalam beberapa jenis pesta, minuman, obat-obatan, atau makanan, sebuah pendekatan yang pada akhirnya tidak hanya tidak efektif tetapi juga jelas berbahaya. Semua jenis penghindaran ini hanya menciptakan penderitaan, dan mencegah kita untuk hidup sepenuhnya.

Mindfulness memberikan alternatif untuk penghindaran, yaitu penerimaan (lihat gambar di bawah). Di sini, Anda mengidentifikasi dan mengenali emosi, merangkulnya tanpa menilai. Dalam sebuah meditasi Mindfulness berdasarkan perhatian pada pernapasan Anda, ketika emosi muncul, Anda menghadapinya sebagaimana Anda menangani pemikiran (lihat artikel saya: Mindfulness: Awan Batin).

Anda melangkah keluar dari emosi itu, memperhatikannya, dan menetap perhatian Anda momen saat ini sekali lagi pada fokus yang Anda pilih.

Belajar dari Emosi
Anda juga bisa menggunakan emosi itu sendiri sebagai fokus pilihan Anda dalam meditasi. Ketika Anda cukup menerima emosi yang Anda alami, Anda bisa mulai memahami apa yang menyebabkan emosi dan dengan cara ini Anda menggunakan emosi itu sebagai sumber kearifan mengenai diri Anda. Ini adalah jenis-jenis wawasan yang berkontribusi pada tingkat pemahaman diri yang mendalam.

Ilustrasi. Diadaptasi dari: Practical Mindfulness Book, hlm. 74.
Ilustrasi. Diadaptasi dari: Practical Mindfulness Book, hlm. 74.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan