Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Penularan Virus-Virus Pernafasan Melalui Udara

2 September 2021   17:22 Diperbarui: 2 September 2021   17:21 85 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penularan Virus-Virus Pernafasan Melalui Udara
Fase-fase yang terlibat dalam penularan virus pernapasan melalui udara. Diadaptasi dari:  Science, Vol. 373, Issue 6558, 27 August 2021, hlm. 981.

Keterangan:
Aerosol:

- Jarak kurang atau lebih dari 1 meter.
- Bisa mengapung di udara selama berjam-jam.

Droplet:
- Bisa melakukan perjalanan sejauh kurang dari 1 meter.
- Jatuh ke tanah dalam waktu kurang dari 5 detik.
- Tidak bisa dihirup.

Aerosol bermuatan virus (< 100 mm) pertama kali dihasilkan oleh individu yang terinfeksi melalui aktivitas penghembusan nafas (ekspirasi), di mana aerosol dihembuskan dan diangkut ke lingkungan. Aerosol mungkin terhirup oleh inang potensial sehingga memulai infeksi baru, jika virusnya  tetap ditularkan. Berbeda dengan droplet (>100 mm), aerosol bisa  berlama-lama di udara selama berjam-jam dan bergerak lebih dari 1 hingga 2 m dari individu terinfeksi yang menghembuskannya, sehingga menyebabkan infeksi baru pada jarak dekat dan jauh.

Latar Belakang
Paparan terhadap droplet-droplet yang dihasilkan dalam batuk dan bersin dari para individu yang terinfeksi atau kontak dengan permukaan yang terkontaminasi droplet (fomite) telah secara luas dianggap sebagai cara penularan dominan untuk patogen-patogen pernapasan.

Penularan melalui udara secara tradisional didefinisikan sebagai keterlibatan inhalasi aerosol penginfeksi atau "nukleus-nukleus droplet" yang lebih kecil dari 5 mm dan terutama pada jarak > 1 hingga 2 m dari individu yang terinfeksi, dan penularan tersebut dianggap hanya relevan untuk "penyakit yang tak lazim."

Akan tetapi, ada bukti kuat yang mendukung penularan melalui udara dari banyak virus pernapasan, termasuk Virus Corona Sindrom Pernapasan Akut Parah (Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus/SARS-CoV), Sindrom Pernapasan Timur Tengah (Middle East Respiratory Syndrome/MERS)-CoV, virus influenza, rhinovirus manusia, dan Virus Pernapasan Sinsisial (Respiratory Syncytial Virus/RSV).

Keterbatasan pandangan tradisional tentang penularan droplet, fomite, dan penularan melalui udara disadari selama pandemi COVID-19.

Penularan droplet dan fomite dari SARS-CoV-2 saja tidak bisa menjelaskan banyak kejadian yang menyebar supercepat dan perbedaan penularan di antara lingkungan dalam dan luar ruangan yang diamati selama pandemi COVID-19.

Kontroversi di seputar bagaimana COVID-19 ditularkan dan intervensi apa yang diperlukan untuk mengendalikan pandemi telah mengungkapkan sebuah kebutuhan kritis untuk lebih memahami jalur penularan virus pernapasan melalui udara, untuk mendapatkan strategi-strategi berdasarkan informasi yang lebih baik, yang memungkinkan untuk mengurangi penularan infeksi saluran pernapasan.

Kemajuan
Droplet-droplet dan aerosol-aerosol pernapasan bisa dihasilkan oleh berbagai aktivitas penghembusan nafas (ekspirasi). Kemajuan dalam teknik pengukuran aerosol, misalnya aerodinamika dan pemindaian ukuran partikel yang bergerak, telah menunjukkan bahwa kebanyakan aerosol yang dihembuskan berukuran < 5 mm, dan sebagian besar berukuran < 1 mm untuk kebanyakan aktivitas pernapasan, termasuk yang dihasilkan selama bernapas, berbicara, dan batuk.

Aerosol yang dihembuskan memiliki berbagai ukuran yang terkait dengan tempat dan tempat pembentukan dan mekanisme produksi yang berbeda dalam saluran pernapasan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan