Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Perak, Logam Mulia yang Segolongan dengan Emas

4 Juli 2021   21:21 Diperbarui: 4 Juli 2021   21:30 247 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Perak, Logam Mulia yang Segolongan dengan Emas
www.forexlive.com

Beberapa istilah terkait perak:
1. Di daerah-daerah tertentu, orang mash menggunakan istilah "perak" sebagai alternatif Rupiah, walaupun dengan kekerapan yang semakin menurun dan untuk jumlah kecil, misalnya "lima ratus perak."
2. Pada era digital ini, industri perfilman masih menggunakan istilah "layar perak" untuk tirai tempat mempertunjukkan gambar hidup (di bioskop).

Tabel periodik unsur-unsur kimia, diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia.
Tabel periodik unsur-unsur kimia, diadaptasi dari buku: Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia.
Dalam tabel periodik, perak termasuk dalam golongan 11, dengan nomor atom 47, posisinya sesudah tembaga atau Cuprum (Cu) dan sebelum emas atau Aurum (Au). Perak atau Argentum memiliki simbol "Ag." Argentum adalah kata Latin yang bermakna "putih mengkilap." Perak termasuk logam mulia karena bentuknya adalah unsur murni, memiliki kilau abu-abu yang tidak menimbulkan korosi dengan cepat, dan tetap tidak ternoda jika dibersihkan secara teratur.

Karena perak ditemukan dalam bentuk unsur, maka perak sudah dikenal oleh pengrajin  logam kuno. Perak termasuk 1 di antara 7 "logam kuno," lihat artikel saya: Seng dan Berbagai Penggunaannya.

Dalam mitologi Yunani dan Romawi kuno, dan dalam alkimia, perak dikaitkan dengan bulan. Pada 2010, NASA dengan sengaja menabrakkan wahana antariksa ke dalam kawah di sisi gelap bulan, untuk menghasilkan segumpal puing yang bisa mereka pelajari dari bumi. Bersama dengan unsur-unsur lain, para ilmuwan terkejut menemukan perak sebagai komponen kecil tapi signifikan dari gumpalan puing tersebut. Namun, kecerahan bulan yang tampak tidak ada hubungannya dengan partikel perak reflektif pada permukaan bulan. Faktanya, tanah bulan berwarna abu-abu gelap, dan hanya memantulkan 12 persen cahaya yang jatuh di atasnya, dan hanya terlihat cerah di langit malam yang gelap.

Bongkah perak dan mineral perak. Diadaptasi dari: buku Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia, hlm. 84.
Bongkah perak dan mineral perak. Diadaptasi dari: buku Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia, hlm. 84.
Perak bisa ditemukan murni di alam, tetapi sebagian besar ditambang dari bijih mineral, misalnya Pyrargyrite dan Acanthite.

Berbagai penggunaan unsur dan senyawa perak. Diadaptasi dari: buku Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia, hlm. 85.
Berbagai penggunaan unsur dan senyawa perak. Diadaptasi dari: buku Periodic Table Book - A Visual Encyclopedia, hlm. 85.
Karena perak adalah unsur yang berharga dan bisa dicetak dengan mudah, secara historis perak murni digunakan untuk membuat koin. Perak ideal untuk membuat gelang dan bingkai permata, bahkan kertas perak pipih digunakan sebagai penghias makanan yang bisa dimakan. Sendok dan garpu perak adalah alat-alat makan yang tidak menimbulkan rasa logam yang tidak enak di mulut pada hari-hari sebelum ditemukannya baja tahan karat.

Perak menghantarkan listrik lebih baik daripada tembaga, dan digunakan pada beberapa papan sirkuit. Perak nitrat (AgNO3) adalah disinfektan ringan yang digunakan dalam beberapa sabun anti-bakteri. Perak membentuk senyawa peka cahaya dengan Klor (digunakan dalam kacamata hitam) dan Brom (digunakan pada pelat fotografi lama).

Tidak seperti tembaga dan emas, tetapi seperti semua logam lainnya, unsur perak memiliki kilau keperakan. Dalam sampel logam murni, elektron terkait dengan atom perak bebas, dan bisa secara efektif memantulkan hampir semua foton yang datang. Kebebasan ini memiliki efek penting lainnya, yaitu bahwa panas dan listrik ditransfer melalui materi padat melalui pergerakan elektron, dan elektron bebas dalam perak memberikan konduktivitas yang lebih besar daripada materi lain pada temperatur kamar.

Seperti semua logam yang ditemukan asli, perak umumnya tidak reaktif. Perak tahan terhadap air atau oksigen, namun perak bereaksi dengan Hidrogen sulfida (H2S) di udara, membentuk noda perak(I) sulfida (Ag2S) yang bisa dihilangkan dengan pemolesan.
Sebagian besar bijih yang mengandung perak adalah mineral sulfida -- tetapi perak juga ditemukan dalam bentuk senyawa dengan Arsen dan Antimon.

Sekitar 20.000 ton perak diproduksi di seluruh dunia setiap tahun, sebagian besar dari tambang perak, dan sebagian sebagai produk sampingan dari pemurnian tembaga, emas, dan timah yang ditambang. Produsen terbesar adalah Meksiko dan Peru. Tambahan 7.000 ton atau lebih diproduksi dengan mendaur ulang perak dari skrap.

Selain penggunaan lama perak dalam perhiasan, barang-barang dekoratif dan koin, salah satu kegunaan utama perak di abad kedua puluh adalah fotografi. Ketika terkena cahaya, senyawa perak tertentu menghitam, karena logam perak mengendap. Pada 1727, seorang ahli anatomi Jerman bernama Johann Heinrich Schulze adalah orang pertama yang membuktikan bahwa perilaku ini disebabkan oleh cahaya, bukan panas atau paparan udara, seperti yang diyakini oleh orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN