Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi USU 1992, Apoteker USU 1993, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Diary

Satu China di Antara Ratusan Tamil: Sebuah Pengalaman Langka

12 April 2021   19:30 Diperbarui: 24 April 2021   11:54 99 2 1 Mohon Tunggu...

Pendahuluan
Menurut saya, istilah yang paling tepat adalah China. KBBI menggunakan istilah Cina dan saya menemukan bahwa kata ini keliru. Alasannya:
1. Cina bermakna bangsa Jurchen atau Manchu ((lihat artikel saya: Mengulik Kata "Cina" yang Salah Kaprah (Seharusnya: "China"))
2. Konsonan berganda "ch" jika dijadikan tunggal, "c" akan menimbulkan adu kebo (seperti yang diuraikan dalam artikel saya: Tabrakan Antar Sesama Konsonan Bahasa Indonesia dan ph, f, dan v: Diskusi Bahasa dengan Putriku yang Mulai Jadi Pemerhati.

Selanjutnya, saya tidak menggunakan istilah "Tionghoa," karena premis semula di kalangan pakar bahasa Indonesia adalah mengutamakan pengadaptasian kata-kata dari sumber berbahasa Inggris. 

Dari Catatan Harian, Malam Minggu, 14 Januari 2017

Sebenarnya saya tidak berniat keluar rumah malam ini, tapi karena kehabisan bubuk kopi, saya pun pergi ke Mal Artha Gading untuk membelinya di Serambi Botani, yang dilanjutkan dengan makan malam di Koi Teppanyaki. Sesudah itu, saya pun lalu naik ke lantai 6 menuju XXI yang sudah direnovasi.

Saya agak heran karena pengunjung malam itu banyak orang Tamil. Dengan bahasa Tamil saya yang cuma tingkat pemula, saya pun mulai beramah-tamah dengan mereka.

Saya berkenalan dengan pak Shankar, pak Prakesh, pak Chandru, bu Angai dari Kedutaan India, bu Chitra dll. Saya sempat diundang oleh bu Angai untuk mengikuti kursus bahasa Tamil yang diselenggarakan oleh Kedutaan India setiap Sabtu pukul 19.30.

Bu Angai menanyakan apakah saya akan menonton film Tamil, saya katakan bahwa saya masih mau memilih film baru apa yang akan saya tonton.

Sesampainya di loket saya menyadari bahwa malam itu di XXI MAG diputar TAMIL MOVIE yang terpampang di monitor informasi film, tapi untuk sekali pertunjukan saja (pukul 21.30). Ini sungguh sebuah pertunjukan yang sangat langka. Pandangan saya saya arahkan lebih ke kiri dan saya melihat poster film Tamil dengan judul BHAIRAVAA.

Saya yang tadinya ingin nonton film Barat, SHUT IN, lalu membeli tiket BHAIRAVAA dan sebuah tiket lain untuk SHUT IN  pukul 23.25.
Monitor tempat duduk menunjukkan ada 3 kursi kosong dan saya memilih kursi H-11 (baris ketiga dari layar). Saya pun masuk ke dalam Studio 4 dan duduk di kursi tersebut.

Sebelum duduk, saya merasa sedikit heran karena seisi ruangan adalah orang Tamil. Saya masih sempat bercanda dengan orang-orang di barisan depan dalam bahasa Inggris, “Saya nggak salah masuk kan? Saya mau nonton film Tamil, Bhairavaa.” Seseorang menjawab, “Nggak salah masuk, silahkan duduk.”

Setelah duduk, saya ngobrol dengan orang-orang pada barisan H. Kira-kira 5 menit kemudian saya didatangi oleh perempuan yang menjual tiket kepada saya. “Maaf pak, terjadi kesalahan. Film ini khusus untuk undangan, semuanya membeli tiket dengan voucher. Harap bapak keluar untuk mengambil uang pengganti tiket bapak.”

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x