Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Sepenggalan Pengalaman di Luoyang, Nasionalisme Seorang Pak Tua

9 April 2021   21:10 Diperbarui: 24 April 2021   12:27 123 3 0 Mohon Tunggu...

Pada 26 Desember 2013, saya mengunjungi Luoyang dan setelah menjalani semua tempat yang saya rencanakan sebelumnya, destinasi saya berikutnya adalah Dengfeng untuk mengunjungi Biara Shaolin, dan berikutnya lagi Zhengzhou, untuk meneruskan perjalanan ke Kaifeng dan mengunjungi Yamen (Kantor Pengadilan) Hakim Bao Zheng.

Kebetulan saya punya teman di Zhengzhou yang berencana menjemput saya dari Luoyang. Saya katakan jemput saya dari Dengfeng saja (Luoyang - Zhengzhou kira-kira 160 km dan Dengfeng berada di antara 2 kota ini). Jadi kami bertemu di tengah-tengah.

Untuk perjalanan Luoyang - Dengfeng, saya mencari mobil sewaan dan akhirnya bertemu dengan seorang pak tua pemilik mobil.

Saya: "Berapa biaya sewa mobil ke Dengfeng?"

Pak Tua: "RMB 800 (kira-kira Rp. 1.600.000)."

Saya: "Bapak nggak salah? Saya cek online cuma RMB 400."

Pak Tua: "Ini tawaran saya yang terakhir, RMB 500 nggak kurang lagi, kamu boleh nanya pemilik mobil sewaan yang lain, harganya memang segitu."

Saya: "Beginilah pak, kalau sekarang saya katakan bahwa kalau bapak membantu saya berarti bapak membantu negara, bapak bersedia?"

Tanpa meminta penjelasan tentang apa maksud perkataan saya, pak tua itu dengan sigap menjawab sambil menegakkan bahunya, "好, 我愿意  hao, wo yuanyi (baiklah, saya bersedia)."

Saya pun cepat-cepat mengeluarkan tanda terima sumbangan buku saya "Mitos dan Legenda China" dari perpustakaan universitas terkemuka di beberapa kota yang sudah saya lalui sebelum sampai ke Luoyang. 

Saya jelaskan bahwa tujuan saya adalah menyumbangkan lagi buku yang saya bawa dari Indonesia untuk perpustakaan di kota-kota lain yang akan saya kunjungi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN