Mohon tunggu...
ajid kurniawan
ajid kurniawan Mohon Tunggu... peladang multiplatform

laki-laki setengah abad yang ingin bertanam kebaikan

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Tak Ada Keraguan, Sawit Tidak Boros Air

3 Oktober 2019   13:29 Diperbarui: 3 Oktober 2019   13:58 83 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tak Ada Keraguan, Sawit Tidak Boros Air
KOMODITAS ANDALAN. Hamparan hijau tanaman kelapa sawit. Foto: SawitPlus.co

 

Saya harus menulis yang satu ini. Yang selalu menuai pro-kontra. Topik komoditas perkebunan kelapa sawit. Di mana kepentingan ekonomi acapkali dibenturkan dengan persoalan ekologi.

Lihatlah ketika akun instagram @sawitbaik.id mengunggah mini infografis. Menyajikan data hasil penelitian bahwa tanaman sawit lebih hemat air dibandingkan tanaman perkebunan lain, seperti karet. Serangan bertubi-tubi langsung dilayangkan oleh pihak yang kontra di kolom komentar.  Menyoal hasil penelitian yang dinilai tidak lagi up to date.

Pada infografis itu, sawitbaik.id menjelaskan bahwa jauh sebelum kebun sawit berkembang,  Coster (1938) telah meneliti kebutuhan air untuk berbagai tanaman. Pada akhirnya, penelitian yang dilakukan oleh Coster itu menemukan fakta bahwa tanaman sawit yang selama ini dituduh rakus air, ternyata jauh lebih hemat dibandingkan tanaman lainnya.

Sedikitnya, saya pernah dibekali ilmu konservasi tanah dan air saat studi di Fakultas Kehutanan, Jurusan Konservasi Hutan. Masa itu, tanaman kelapa sawit belum menjadi komoditas andalan seperti sekarang. Penelitian tentang aliran permukaan dan erosi di Pulau Jawa yang dilakukan oleh Coster luput dari pustaka saya.

Tentu penelitian Coster menjadi sangat menarik. Penelitian ini telah membukakan mata publik secara akademis. Siapa menduga, tanaman bambu yang selama ini dianggap sebagai tanaman hemat air,  ternyata justru sangat boros penggunaan air (3.000 mm per tahun). Kemudian disusul lamtoro (3.000 mm per tahun), akasia (2.400 mm per tahun), sengon (2.300 mm per tahun), pinus (1.300 mm per tahun), karet (1.300 mm per tahun), sementara sawit (1.104 mm per tahun).

Benar. Penelitian Coster memang sudah sangat lama. Ini mengingatkan saya pada seorang dosen yang mengatakan bahwa ilmu-ilmu kehutanan dan pertanian bisa dikatakan ilmu yang sangat tua. Karenanya, buku-buku tua tentang kehutanan dan pertanian masih menjadi daftar acuan penelitian. Hingga sekarang ini.

Nah, agar anggapan bahwa perusahaan berbasis kelapa sawit banyak memiliki andil dalam pemborosan air termentahkan secara akademis, dan up to date dari aspek waktu, ada baiknya kita me-review pendapat DR. Ir. Dwi Putro Tejo Baskoro, M.Sc.Agr. Dwi Putro adalah dosen Departemen Ilmu Tanah dan Sumberdaya Lahan, Fakultas Pertanian, IPB.

Sebagai akademisi, Dwi Putro menangkap persoalan pengembangan kelapa sawit banyak mengalami tantangan. Utamanya terkait dengan isu kerusakan lingkungan yang ditimbulkannya.

Kelapa sawit dianggap sebagai tanaman yang rakus air sehingga pengembangan kelapa sawit dapat menyebabkan kerusakan tata air di suatu wilayah.

Makin banyaknya perkebunan kelapa sawit dipandang sebagai ancaman bagi ketersediaan air di suatu wilayah. Akibat keberadaan perkebunan kelapa sawit, ketersediaan air (di mata air maupun sungai) di wilayah tersebut semakin berkurang. Isu itu merebak sedemikian rupa sehingga masyarakat  kerap diimbau untuk tidak menanam kelapa sawit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x