Mohon tunggu...
Ende Online
Ende Online Mohon Tunggu... Penulis - Penulis Jurnalis Warga

keseharian bekerja di kantor swasta dan mendampingi masyarakat Desa

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Pemdes Kotodirumali Mempertegas Kembali Perdes Pengelolaan Sumbar Daya Kelautan dan Perikanan

20 Mei 2022   14:30 Diperbarui: 20 Mei 2022   15:17 160
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Nagekeo, Kompasiana| Kelompok Pengelola perikanan Desa kotodirumali  kecamatan Keo tengah kabupaten Nagekeo NTT kembali melakukan kegiatan Feedback  data  Gurita sekaligus memberikan informasi kepada masyarakat terkait dengan penutupan sementara lokasi tangkap gurita.

Dalam kegiatan feedback data(umpan balik data) itu, Pemerintahan Desa Kotodirumali mempertegas kembali  Perdes No 3 tentang pengelolaan perikanan dan kelautan untuk menjamin pelestarian sumber daya kelautan dan perikanan agar dijaga dengan baik.

Hal itu disampaikan oleh kepala desa Kotodirumali disaat sambutan Umpan balik data  yang diselenggarakan di kantor desa kotodirumali pada kamis 19/05/22.

Kepala desa kotodirumali Maternus Mau menjelaskan Feedback data juga merupakan forum untuk memberikan informasi dan penguatan --penguatan kepada kelompok nelayan gurita agar bisa mematuhi kesepekatan yang telah dibuat. Selain itu juga mempertegas kembali peraturan desa kotodirumali tentang Pengelolaan perikanan dan kelautan.

Kades juga mengungkapkan bahwa desa kotodirumali yang berada di kecamatan Keo tengah kabupaten Nagekeo memiliki wilayah desa yang sangat luas termasuk wilayah  pesisir laut.

lanjut Martenus bahwa dengan wilayah laut yang luas ini pemerintah desa dan BPD telah menetapkan Perdes untuk mengatur ruang laut mulai dari garis pantai sampai pada batasan karang kurang lebih 100 meter untuk di jaga dan dilestarikan guna kepentingan masyarakat desa kotodirumali.

"Kami telah bersepakat dalam aturan pemerintah desa bahwa sesuai dengan kewenangan desa kami menetapkan aturan untuk melindungi habitat yang salah satu jenis seperti Octopus cyanea ini terlindungi dan bisa bermanfaat untuk peningkatan ekonomis nelayan di desa kami" ujarnya.

Menurutnya bahwa gurita di wilayah desa Kotodirumali potensinya sangat banyak dengan penangkapan kurang lebih 6 bulan gurita yang tercatat sebanyak 2 ton lebih

Sementara itu ketua BPD desa kotodirumali  Jimi Don Bosko juga menuturkan bahwa aturan yang di buat ini agar potensi desa tidak musti  nelayan dari luar kabupaten menangkap di perairan desa kotodirumali.

Dia juga menegaskan bahwa Kawasan pesisir dan laut desa kotodirumali dilarang keras melakukan penangkapan ikan yang merusak lingkungan yaitu dengan menggunakan bahan beracun ,strum,obat bius, pukat harimau dan sejenisnnya atau melakukan pemboman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun