Mohon tunggu...
Jeshicca Wulan Nari
Jeshicca Wulan Nari Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Psikologi Islam Institut Agama Islam Negeri Syaikh Abdurrahman Siddik Bangka Belitung

Mahasiswa Psikologi Islam Institut Agama Islam Negeri Syaikh Abdurrahman Siddik Bangka Belitung

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Pendidikan Karakter: Menanamkan Nilai-Nilai Moral dalam Dunia Pendidikan Bersosial

16 Juni 2024   14:07 Diperbarui: 16 Juni 2024   14:10 99
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi gambar Menanamkan Nilai-Nilai Moral Pendidikan Bersosial(sumber Twitter Inc.)

Penulis: Nurhasanah Mahasiswa Psikologi Islam Institut Agama Islam Negeri Syaikh Abdurrrahman Siddik Bangka Belitung 

Memasuki era dunia yang semakin terhubung dan serba digital, kita dihadapkan pada berbagai tantangan sosial yang kompleks. Kemajuan teknologi telah mengubah pola interaksi manusia, membawa dampak positif maupun negatif. Di tengah arus perubahan ini, peran pendidikan karakter menjadi semakin penting untuk menanamkan nilai-nilai moral yang kokoh bagi generasi muda.

Pendidikan saat ini tidak hanya harus menyiapkan peserta didik untuk menguasai pengetahuan akademik, tetapi juga membekali mereka dengan karakter yang kuat. Nilai-nilai seperti kejujuran, tanggung jawab, empati, disiplin, dan kepedulian sosial menjadi fondasi penting bagi terbentuknya individu yang tidak hanya cerdas secara intelektual, namun juga cerdas secara emosional dan spiritual.

Sayangnya, fenomena bullying, diskriminasi, dan perilaku tidak etis lainnya masih sering terjadi di lingkungan pendidikan. Hal ini menunjukkan bahwa penanaman nilai-nilai moral belum menjadi prioritas utama dalam sistem pendidikan kita. Padahal, jika dibiarkan, permasalahan ini dapat berdampak serius pada kehidupan bersosial di masa depan.

Oleh karena itu, sudah saatnya kita memperkuat upaya pendidikan karakter di semua jenjang pendidikan. Sekolah harus menjadi tempat di mana nilai-nilai luhur dicontohkan, dipraktikkan, dan diinternalisasi oleh seluruh warga sekolah. Kurikulum yang terintegrasi dengan pendidikan karakter akan memastikan bahwa pembentukan kepribadian menjadi bagian tak terpisahkan dari proses pembelajaran.

Selain itu, kolaborasi antara sekolah, keluarga, dan masyarakat juga mutlak diperlukan. Orang tua harus menjadi teladan yang baik bagi anak-anak mereka di rumah. Sementara itu, komunitas sekitar sekolah juga perlu terlibat aktif dalam menciptakan lingkungan yang mendukung perkembangan karakter peserta didik.

Dengan pendidikan karakter yang kuat, kita dapat membangun generasi yang tidak hanya unggul secara akademik, tetapi juga memiliki integritas, empati, dan tanggung jawab sosial yang tinggi. Mereka akan menjadi agen perubahan positif yang mampu menyumbangkan kontribusi berarti bagi kemajuan bangsa dan dunia.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun