Mohon tunggu...
Jeri Santoso
Jeri Santoso Mohon Tunggu... Netizen Journalist | Pelajar

Suka musik, ngacir, dan menulis akut

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Artikel Utama

VSCO-Girl: Memahami Gender dalam Urusan Kekinian

10 Oktober 2019   13:05 Diperbarui: 11 Oktober 2019   19:17 0 3 2 Mohon Tunggu...
VSCO-Girl: Memahami Gender dalam Urusan Kekinian
Ilustrasi fashion | Sumber: unsplash.com/@brookecagle Brooke Cagle

Generasi kiwari pandai berinovasi. Selain pandai, ternyata mereka juga sangat suka inovasi. Mulai dari urusan budaya sampai gaya hidup kekinian. Ini amat sangat langgeng, apalagi kiblat kejayaan digital yang semakin digandrungi gen-z hari-hari ini bikin peranti media sosial semakin menggebu-gebu. Produk-produk budaya populer bisa jadi merupakan sebuah keniscayaan era digitalisasi.

Dengan sekali klik, informasi dari berbagai belahan dunia mampu diakses melampaui ruang dan waktu. Bisa untuk kepentingan edukasi, hiburan, urusan sosial-ekonomi, sampai tren lifestyle kekinian.

Mungkin di banyak platform media sosial anda pernah melihat tren atau gaya berpakaian seperti ini: seorang perempuan paruh baya, dengan t-shirt yang oversized, atribut lain yang super-branded sekelas Nike atau Vans.

Mengenakan kaus kaki tapi cuma beralaskan sandal, kemana-mana selalu membawa hydroflask, backpack Fjallraven Kanken yang global-pride, swafoto bernuansa grunge era 90an, yang lebih menampakkan eksposure merah jambu. Jika pernah, Anda sedang melihat fenomena; VSCO-girl namanya.

sumber ilustrasi: vice.com
sumber ilustrasi: vice.com
Memang tidak diketahui dengan pasti kapan dan siapa yang pertama kali memperkenalkan tren vsco-girl. Dari banyak tautan di media sosial, muncul spekulasi bahwa vsco-girl berkembang pertama kali di instagram.

Kata vsco sendiri diadopsi dari nama sebuah aplikasi foto editor yang menyediakan banyak preset, bisa digunakan untuk mengatur  color-grading foto agar kesannya lebih instagramable.

Sekali melihat mereka yang cirinya disebutkan tadi, muncul stereotip bahwa mereka sedang mempertontonkan sisi glamor seorang wanita. Ini lumrah, karena fenomena selalu dipotret dalam banyak persepsi. Tapi, ada satu persepsi yang sedikit berbeda. Vsco-girl adalah urusan gender kekinian. Kok, bisa yah? Vsco-girl adalah urusan gender kekinian?

Banyak orang yang salah kaprah memahami gender. Urusan gender seringkali disama-pahamkan dengan seks. Jelas keduanya berbeda. Seks adalah urusan biologis seorang manusia, antara tabir seks sebagai laki-laki atau sebagai perempuan. Sementara gender adalah seperangkat spesifikasi makna atas peran manusia berdasarkan jenis kelamin mereka (Judith Lorber; 1994).

Jadi apabila secara biologis, anda adalah laki-laki maka tabiat anda harus mencerminkan assignment seorang laki-laki. Begitu pula sebaliknya, apabila anda secara biologis adalah perempuan, maka assignment anda harus mencirikan tabiat seorang perempuan.

Secara sederhana, gender dipahami seperti itu. Bisa ditelusuri kembali. Intinya, jangan memahami gender dalam urusan seks semata. Itu salah.

Tidak ada rumusan pasti memahami gender secara substantif. Karena perkembangan zaman turut menuntut peran laki-laki dan perempuan ikut berkembang. Dari semula perempuan yang hanya mengurusi urusan rumah tangga, sekarang berkembang lebih spesifik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3