Mohon tunggu...
Jeniffer Gracellia
Jeniffer Gracellia Mohon Tunggu... A lifelong learner

Kadang menulis mengenai politik luar negeri, kadang juga menulis mengenai budaya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Rumah Marga Tjhia di Singkawang: Sejarah Leluhur Tionghoa Menjadi Cagar Budaya dan Museum Hidup

29 Desember 2020   16:47 Diperbarui: 30 Desember 2020   03:09 1136 51 22 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rumah Marga Tjhia di Singkawang: Sejarah Leluhur Tionghoa Menjadi Cagar Budaya dan Museum Hidup
Bangunan Rumah Marga Tjhia yang dijadikan altar abu leluhur | Foto milik pribadi

Rumah Marga Tjhia merupakan salah satu bukti sejarah dari perjuangan leluhur masyarakat Indonesia keturunan Tionghoa dalam turut membangun perekonomian dan kehidupan sosial negara Indonesia, bahkan jauh sebelum Indonesia merdeka. 

Rumah ini menjadi cagar budaya Kota Singkawang, sekaligus menjadi sebuah Museum Hidup.

Rumah Marga Tjhia yang terletak di Kota Singkawang, Kalimantan Barat atau yang biasa disebut dengan Kota Seribu Kelenteng, berada tepat di Gang Mawar. 

Rumah yang menjadi saksi bisu perjuangan keturunan Tionghoa selama 119 tahun ini tersembunyi di balik ruko modern yang ramai dikunjungi oleh masyarakat Singkawang.

Sejarah Chia Siu Si

Sosok di balik Rumah Marga Tjhia ini adalah Xie Shou Shi (atau dalam dialek Hakka Singkawang disebut Chia Siu Si) yang merupakan seorang perantau muda dari Kota Xiamen, Fujian, China. 

Melarikan diri dari kemiskinan dan krisis pangan, Chia yang saat itu seorang petani muda mengarungi lautan mencari kehidupan baru dan terdampar di Semenanjung Malaya (yang sekarang adalah Malaysia).

Setelah mencoba mengadu nasib di sana, terjadi kerusuhan sehingga Chia kembali mengarungi lautan dan sampai di Singkawang yang saat itu masih di bawah kuasa Belanda. 

Singkawang memiliki tanah yang subur dikelilingi gunung yang menghasilkan mata air terbaik dengan keberadaan Sungai Singkawang di tengah-tengah kota. 

Salah satu rumah tempat tinggal keturunan Chia | Foto milik pribadi
Salah satu rumah tempat tinggal keturunan Chia | Foto milik pribadi
Hanya bermodalkan harapan akan kehidupan yang lebih baik, Chia mulai menggarap lahan subur Singkawang yang saat itu masih sepi penduduknya. 

Hasil kerja keras Chia berbuah dengan usahanya yang mengubah lahan hutan menjadi kebun sayuran, kebun karet, kebun kelapa, kebun buah-buahan hingga kebun sayuran. Kebun-kebun ini memberikan kesuksesan kepada Chia sekaligus meningkatkan perekonomian masyarakat setempat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x