Mohon tunggu...
Jati
Jati Mohon Tunggu... humoris

suka kucing

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Nonton "Wayang Demit" di Daerah Selatan Yogya

14 September 2019   06:23 Diperbarui: 14 September 2019   06:28 0 5 2 Mohon Tunggu...

Pada tahun 90- an, ada sebuah peristiwa yang cukup membuat heboh, terutama warga Yogya yang ada di daerah selatan, yang berkaitan dengan adanya sebuah pertunjukan wayang kulit semalam suntuk yang konon atas permintaan dari orang yang sudah meninggal dunia beberapa tahun sebelumnya.

Sang dalang yang menerima order itu juga tak mengira jika yang menanggap wayangnya adalah orang yang sudah lama meninggal. Hal ini dikarenakan uang yang diterima sang dalang, yang saya lupa beritanya, entah itu uang panjer (uang muka tanda jadi) atau uang secara keseluruhan untuk biaya pementasan acara wayang itu, adalah uang yang nyata dan berlaku sebagai mata uang resmi.

Mendengar adanya berita tersebut saya lalu menghubungi Pak Ab, yang kebetulan juga sudah mendengar akan adanya pementasan 'wayang demit', begitu istilahnya, untuk minta agar nanti mau menemani menontonnya. Dan Pak Ab pun tak menolak permintaan saya.

Menjelang malam hari pertunjukan wayang tersebut diadakan, saya sudah mruput datang ke rumah Pak Ab untuk selanjutnya pergi menuju ke lokasi pementasan 'wayang demit' dengan berboncengan sepeda motor. Lumayan jauh lokasinya, sekotar 20 km ke arah selatan kota Yogya.

Cuaca selama perjalan menuju ke lokasi di malam hari itu ternyata juga kurang bersahabat. Hujan gerimis masih terjadi, namun tak menjadikan halangan buat kami berdua.

Hanya ketika memasuki desa lokasi yang menjadi tempat pementasan itu yang jalannya sedikit merepotkan. Jalan desa yang masih berupa tanah dan licin karena banyak genangan air akibat sisa-sisa air hujan yang belum kering karena masih sedikit gerimis, membuat saya harus ekstra hati-hati mengendarai motornya.

Selama memasuki jalan desa yang kondisinya licin berulang kali saya menyaksikan sepeda motor bersama penumpangnya, baik yang berboncengan maupun tidak, masuk nyungsep ke lahan pertanian yang ada di sisi seberang jalan. 

Lucunya, ketika ada yang jatuh nyungsep itu malah jadi bahan tertawaan oleh yang melihatnya, termasuk saya juga. Dan yang terjatuh-pun juga ketawa-ketawa 'kecut' saja saja sambil mengumpat tak karuan, wkwkwk.

Memasuki areal pementasan, rupanya para penduduk daerah sekitar sudah mengantisipasinya dengan menyediakan tempat parkir kendaraan. Kami pun segera menitipkan kendaraan dan melanjutkan perjalanannya menuju ke lokasi pementasan wayangnya dengan berjalan kaki.

Suasana di desa itu benar-benar ramai. Lokasi tempat pementasan wayangnya tak ubahnya sebuah pasar malam yang penuh dengan manusia yang antusias untuk menonton pertunjukan wayang kulit.

Ada sebuah kejadian yangcukup aneh menurut saya. Di tengah jalan tanah yang menuju tempat pementasan wayang, ada sesaji yang diletakkan pas di tengah jalan. Pengunjung yang lalu lalang berjalan kaki melewati jalan tanah itu harus menepi agar tidak menginjaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x