Mohon tunggu...
Johas Lesniato
Johas Lesniato Mohon Tunggu... Penulis
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Johas Lesniato Lagi Cari Pacar nih, Bete di Kamar nulis Artikel Domino Qiu Qiu untuk Iklan DKI teruss uyy.. T_T

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Teknik Melahirkan di Bidan Pada Zaman Romawi

27 April 2019   21:42 Diperbarui: 27 April 2019   22:03 1094 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teknik Melahirkan di Bidan Pada Zaman Romawi
Sumber: historyextra.com

Bahkan hari ini, persalinan dapat menjadi sulit, bahkan berbahaya - jadi bagaimana ibu-ibu menghadapi tantangan di zaman kuno? Johas Lesniato memperkenalkan Teknik Melahirkan di Bidan Pada Jaman Romawi dan mengeksplorasi teknik mereka.

Marcus Ulpius Amerimnus dan Scribonia Attica, seorang suami dan istri yang hidup pada abad kedua Masehi, beristirahat bersama di monumen pemakaman mereka di Ostia, dekat Roma. Menurut sebuah prasasti di dinding makam, Scribonia sendiri menugaskannya untuk sisa kekal keluarganya dan orang-orang yang dibebaskan. 

Marcus adalah seorang ahli bedah, seperti yang kita pelajari dari relief di atas makam, di mana dia diwakili dalam tindakan merawat luka kaki, di sebelah instrumen bedahnya yang agak besar.

Scribonia adalah seorang bidan, seperti yang diilustrasikan oleh reliefnya sendiri, di mana ia ditunjukkan melahirkan seorang anak. Seorang wanita telanjang duduk di kursi bersalin (kursi khusus dengan pegangan untuk ibu untuk mencengkeram selama kontraksi), perutnya bengkak. 

Dia didukung oleh seorang wanita, mungkin seorang kerabat, sementara bidan duduk di bangku rendah di depan mereka, siap untuk menangkap bayi; dia melihat langsung ke arah kami daripada ke alat kelamin pasiennya, mungkin untuk menghindarinya.

Foto: Getty Images
Foto: Getty Images
Scribonia, seperti yang disebutkan namanya, Attica, menunjukkan, berasal dari Yunani, seperti halnya ibunya Scribonia Callityche; nenek moyang mereka mungkin termasuk budak.

Tapi bidan Scribonia telah naik di dunia: dia telah menikah dengan penyembuh yang terampil, dan dia telah memperoleh kekayaan. Seperti suaminya, ia memiliki alat-alat, yang ia bawa ke wanita dalam proses persalinan: kursi bersalin dan kursi tempat ia duduk adalah miliknya.

Melahirkan di kekaisaran Romawi, seperti semua tempat di dunia kuno, adalah urusan wanita. Bidan perempuan dan anggota keluarga membawa anak-anak ke dunia dan merawat bayi yang baru lahir. Namun, dengan pengecualian prasasti atau seni pada monumen pemakaman seperti Scribonia, hampir tidak ada catatan orang pertama tentang kehamilan dan persalinan di Roma kuno yang tersedia; pengetahuan kita dimediasi sebagai gantinya melalui tulisan-tulisan penulis laki-laki.

Sebuah relief abad kedua Masehi di makam bidan Romawi Scribonia Attica menggambarkannya di tempat kerja. /Foto : Getty Images
Sebuah relief abad kedua Masehi di makam bidan Romawi Scribonia Attica menggambarkannya di tempat kerja. /Foto : Getty Images
Diakui, beberapa dari pria ini memiliki informasi yang sangat baik, bersimpati pada wanita, dan siap untuk mengenali keterampilan bidan. Soranus dari Efesus di Asia Kecil (di tempat yang sekarang Turki), yang adalah seorang dokter yang aktif pada pergantian abad pertama dan kedua, adalah penulis yang demikian. 

Sebagai penganut mazhab kedokteran Metodik, ia lebih menyukai perawatan yang lembut daripada yang keras - dan tidak ada yang lebih jelas daripada di Ginekologinya , satu-satunya risalah yang harus dipertahankan secara penuh.

Volume dibuka dengan deskripsi bidan yang ideal: ia harus "melek, dengan akalnya tentangnya, memiliki ingatan yang baik, pekerjaan yang penuh kasih, terhormat dan umumnya tidak cacat dalam hal indranya, suara anggota badan, kuat dan, menurut beberapa orang, diberkahi dengan jari-jari panjang, ramping dan kuku pendek di ujung jarinya ".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x