Mohon tunggu...
HERRY SETIAWAN
HERRY SETIAWAN Mohon Tunggu... Konsultan - Creative Coach

membantu menemukan cara-cara kreatif untuk keluar dari kebuntuan masalah

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Generasi Nuklir

22 Oktober 2021   08:14 Diperbarui: 22 Oktober 2021   08:15 101 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Harga minyak bumi naik tak kira-kira, batu bara juga begitu. Tiongkok yang biasanya jagoan dalam segala hal, akhirnya ikutan "tumbang" juga, puluhan kota di Tiongkok harus bergilir dipadamkan. Output industrinya pun terpengaruh, diperkirakan akan mengalami kontraksi kendati tidak banyak.

Sekali lagi kita disadarkan dari tidur yang nyenyak bahwa semuanya berjalan dengan "lancar" tiba-tiba datang kejutan.

Kejutan covid-19, belum usai - kita diingatkan akan datangnya masalah besar dihadapan mata yang berkenaan dengan lingkungan. 

Sedang asik-asiknya membahas energi terbarukan - seperti energi surya, energi angin dan energi air, langsung saja menyambar naiknya harga-harga energi fosil  seolah mengingatkan kita bahwa ia tak mau buru-buru ditinggalkan.  

Perubahan cuaca ternyata membuat beberapa pilihan energi terbarukan bukanlah pilihan terbaik sebagai penyedia listrik yang membutuhkan pasokan yang stabil dan bisa diandalkan.

Salah satunya adalah berkurangnya curah hujan, ini serta merta menurunkan kapasitas dari beberapa PLTA yang ada didunia. Yang sebelumnya bisa menjadi andalan penyedia listrik sekarang terancam menjadi onggokan raksasa yang tak berguna.

Belum lagi kincir-kincir angin yang diam membisu tak bergerak, karena angin yang bertiup kurang kencang untuk memutar bilah-bilahnya.

Seabrek masalah tiba-tiba muncul seperti hantu ditengah keramaian - hampir saja membubarkan impian untuk memiliki energi yang bersih.

Kebutuhan listrik dari hari ke hari terus meningkat. Peradaban moderen yang dijalani saat ini menuntut ketersediaan listrik yang berlimpah agar semua aktifitas kemanusiaan bisa berlangsung dengan baik.

Mobil listrik, rumah yang semakin pintar atau smart house, gadget, data center serta penunjang kegiatan dan lain-lainnya. Semua butuh listrik yang banyak dan stabil.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan