Mohon tunggu...
HERRY SETIAWAN
HERRY SETIAWAN Mohon Tunggu... Creative Coach

membantu menemukan cara-cara kreatif untuk keluar dari kebuntuan masalah

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Selamat Tinggal Kota, Halo Desa Aku Datang

2 Juni 2021   09:18 Diperbarui: 2 Juni 2021   09:43 176 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Selamat Tinggal Kota, Halo Desa Aku Datang
reddoorz.com

Tidak ada momentum yang paling tepat kecuali saat ini - mari kita berbondong-bondong kembali ke desa. Tentunya untuk mereka yang masih punya desa, kalaupun tidak punya desa, jangan bersedih hati. Ada puluhan ribu desa di Indonesia yang siap menanti kehadiran kita sebagai warganya.

Mengapa saat ini menjadi waktu yang paling tepat? Semua karena pandemi - tren dunia saat ini menunjukkan bahwa masa depan berada di desa atau didaerah dengan lingkungan yang masih asri. 

Kota yang penuh sesak dengan segala kebisingannya sudah tidak lagi menjadi daya tarik untuk ditinggali.

Arah sejarah umat manusia mulai bergerak memutar, gelimang kemewahan kota-kota besar ternyata tidak membuat orang menjadi lebih bahagia dan sehat, apalagi mereka yang masih berjuang dan tinggal didaerah-daerah kumuh kota.

Kita yang tinggal di Indonesia sungguh beruntung, seperti orang yang memenangkan lotere. Daerah kita luas sekali, untuk menggambarkan betapa besarnya wilayah Indonesia, bisa dilihat dari zona waktunya - kita berada di 3 zona waktu. Sehingga kita tidak perlu kebingungan untuk menjadi selaras dengan tren dunia saat ini.

Kita bukan Singapura atau Hongkong - yang hanya punya tanah seiprit untuk ditinggali. Sehingga mereka harus membangun suasana alam artifisial agar merasa tinggal ditengah-tengah "desa".

Kita pasti bisa bertahan bahkan berkembang maju jika tinggal di desa, jangan lagi memiliki gambaran kehidupan desa 20 atau 30 tahun lalu. Sekarang desa dan kota sudah hampir tak lagi berjarak. Semua karena teknologi.

Didesa, kita tidak perlu bangun pagi-pagi sekali untuk pergi ke kantor berdesak-desakan di angkutan umum dan pulang kantor yang juga berdesakan bahkan kerap tertindih kaki orang lain.

Didesa, kita tak harus tidur dikamar-kamar yang kecil dan panas karena tak berpendingin udara. Atau harus membayar mahal yang menghabiskan uang yang banyak dari gaji yang diterima setiap bulan untuk mendapatkan kamar yang besar dan berpendingin udara. 

Didesa kita bisa mendapatkan udara yang segar ke mana pun kita pergi dan tidur di tempat yang luas, bahkan kadang beratapkan langit. Dan ini sebuah kemewahan di kota.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN