Mohon tunggu...
James P Pardede
James P Pardede Mohon Tunggu... Freelancer

Menulis itu sangat menyenangkan...dengan menulis ada banyak hal yang bisa kita bagikan.Mulai dari masalah sosial, pendidikan dan masalah lainnya yang bisa memberi pencerahan

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Mau Menikmati Wisata Rohani? Ada TWI Sitinjo dan Salib Kasih

12 Oktober 2018   05:39 Diperbarui: 14 Oktober 2018   23:02 0 7 6 Mohon Tunggu...
Mau Menikmati Wisata Rohani? Ada TWI Sitinjo dan Salib Kasih
Taman Wisata Iman Sitinjo Dairi

Taman Wisata Iman Sitinjo Dairi 

Sumatera Utara sangat kaya dengan seni, budaya, keindahan alam dan objek-objek wisatanya. Terdiri dari 33 kabupaten/kota, Sumut sebenarnya bisa menjadi salah satu destinasi menyenangkan bagi wisatawan. Berminat untuk menjelajah hutan dan pegunungan, wisatawan asing atau domestik bisa memilih Bukit Lawang, Tangkahan, Berastagi atau kawasan wisata alam lainnya yang tersebar di Sumatera Utara.

Yang berminat mendalami sejarah atau ingin meningkatkan kadar iman rohaninya, bisa memilih wisata rohani Taman Wisata Iman (TWI) Sitinjo di Sidikalang, Dairi atau menikmati keindahan alam dari ketinggian dengan mengunjugi kawasan wisata rohani Salib Kasih di Siatas Barita, Tapanuli Utara. 

Dua objek wisata rohani ini akan ramai pengunjung pada hari besar keagamaan. Jika dikemas sedemikian rupa dan dibenahi dengan benar, kawasan ini akan menambah pundi-pundi daerah.

Di TWI Sitinjo misalnya, kita bisa menikmati betapa indahnya keberagaman. Karena, di kawasan ini ada berdiri rumah ibadah untukagama Budha, agama Hindu, agama Kristen dan agama Islam. Di kawasan wisata ini juga ada tempat-tempat tertentu yang bisa menjadi pilihan bagi kita, selain menikmati betapa indahnya keberagaman. Berada di kawasan wisata rohani ini kita juga bisa berdoa atau menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaan kita masing-masing.

Permasalahan yang kemudian muncul dan membuat kawasan wisata rohani TWI Sitinjo kurang begitu diminati karena akses jalan ke Kabupaten Dairi ini seringkali mengalami kerusakan dan kurang mendapat perhatian serius dari pemerintah. 

Jarak tempuh yang dibutuhkan untuk sampai ke kawasan ini lumayan jauh. Selain itu, pemerintah kabupaten cenderung membiarkan kawasan wisata ini berjalan seperti apa adanya. Tidak ada upaya untuk melakukan promosi atau mengemasnya menjadi satu paket wisata rohani yang bisa memberi kesan tersendiri kepada pengunjungnya.

Apabila kawasan wisata ini dikemas sedemikian rupa, akan memberikan dampak besar bagi kabupaten Dairi. Selain dapat meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD), kawasan wisata ini juga bisa menggairahkan sektor usaha kecil dan menengah yang ada di sekitarnya.  

Saat berkunjung ke kawasan ini, masih banyak yang perlu dibenahi terutama sarana dan prasarana seperti toilet, lokasi makan yang enak dan kebersihan kawasan wisata yang kurang terjaga.

Beralih dari TWI Sitinjo, kita menuju objek wisata rohani di Tapanuli Utara, yang dulunya merupakan kabupaten induk dari Dairi. Kabupaten Tapanuli Utara (Taput) banyak menyimpan situs sejarah. 

Dalam sebuah kesempatan, penulis pernah mengikuti acara Napak Tilas Perjalanan Nommensen di Tanah Batak. Acara ini jika dikemas sedemikian rupa sangat menarik minat wisatawan untuk datang ke Taput dan kabupaten lainnya yang pernah disinggahi oleh Dr. I.L. Nommensen.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x