Mohon tunggu...
Yakobus Mite
Yakobus Mite Mohon Tunggu... Perubahan itu Kekal

Pemerhati Pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Dilematis Pendidikan Era Revolusi 4.0 Menuju Era Revolusi 5.0

28 September 2020   16:23 Diperbarui: 28 September 2020   16:29 144 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dilematis Pendidikan Era Revolusi 4.0 Menuju Era Revolusi 5.0
Foto Jack Mite selaku Pegiat Pendidikan (Dok.Pri)

Tidak dapat dibendung lagi mengenai perkembangan teknologi dan informasi saat ini, sebagian besar masyarakat baru menyiapkan diri memasuki era revolusi industri 4.0, saat ini muncul lagi revolusi industri 5.0. Untuk itu, kita dituntut agar mampu menyesuaikan diri dengan perubahan yang ada. 

Pemanfaatan industri 4.0 dikenali banyak masyarakat sejak dunia dilanda wabah corona virus disease pada akhir tahun 2019 (Covid-19). Covid-19 membuka mata masyarakat dunia pada umumnya bahwa peran digital melalui aplikasi dan fitur berbasis jaringan sangat besar dalam segala aktifitas disemua sektor termasuk sektor Pendidikan.

Kenyataan ini merangsang semua komponen pendidikan, pendidik dan orangtua agar dapat memaksimalkan peran digital dalam kegiatan pembelajaran, hal ini dilakukan agar terjadi interaksi diantara siswa, siswa dengan gurunya, guru dengan orangtua siswa dan siswa dengan lingkungannya. 

Pemanfaatan digital saat ini khusus dalam dunia pendidikan hanya untuk memenuhi kebutuhan siswa dalam pembelajaran. Situasi apapun tidak boleh menghambat kebutuhan siswa akan pendidikan.

Era revolusi industri 4.0 merangsang guru dan orangtua untuk lebih giat mempelajari pemanfaatan digital terutama beberapa aplikasi dan fitur-fitur yang berkaitan dengan pembelajaran yang berbasiskan dalam jaringan (daring) atau online

Kompetensi guru, orangtua dan siswa perlu dirangsang dan ditingkatkan agar tujuan pembelajaran berbasis digital dapat tercapai dengan baik. Keterbatasan akan sarana dan prasarana di beberapa wilayah mengakibatkan pembelajaran beberbasis digital tidak bisa dilaksanakan sehingga siswa tetap belajar dari rumah (BDR) tanpa melalui jaringan atau pembelajaran di luar jaringan (luring) atau offline.

Lalu, apa itu Revolusi Industri 5.0?

Revolusi industri 5.0 berawal dari Jepang yang pesimis karena populasi masyarakat usia produktif menurun drastis sedangkan jumlah penduduk lanjut usia (lansia) meningkat. Hal ini mengakibatkan krisis tenaga kerja sulit diatasi. 

Jepang menganggap bahwa perkembangan sektor manufaktur dan bisnis tak lagi dapat mengandalkan tenaga serta keahlian manusia. Permasalahan yang dihadapi itu mendorong terjadinya revolusi industri 5.0 sebagai solusi untuk mengatasi permasalahan ala Jepang. Selain itu revolusi industri 5.0 sebagai solusi untuk mengurangi biaya perawatan infrastruktur di berbagai sektor.

Kapan revolusi industri 5.0 diperkenalkan?

Revolusi industri 5.0 pertama kali diperkenalkan pada Juni 2017. Selanjutnya, Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe memperkenalkan road-map yang terkesan lebih humanis pada tanggal 21 Januari 2019. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN