Mohon tunggu...
Aliyyah313
Aliyyah313 Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Jika tidak ada yang engkau senangi, maka senangilah apa yang terjadi! -Sayyidina Ali kw-

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Memaknai Sisi Manusia dalam Kenegaraan: Part 1

14 Agustus 2022   15:30 Diperbarui: 14 Agustus 2022   15:43 105 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Ketika humanisme dilihat sebagai sebuah penilaian dari proses untuk menepatkan satu sisi dan memperlakukan manusia dengan lebih sempurna menuju sisi Insan Kamil. Dalam penciptaan manusia harus ada sebuah pertanyaan ;

"Dari mana kita mesti memulai ?"

"Untuk tujuan apa ?"

 Pertanyaan-pertanyaan tersebut mengandaikan adanya subjek pelaku yang akan mewujudkan satu tujuan yang hendak dicapai serta merupakan sebuah bukti sebuah pergerakan dari kemauan. Seseorang yang sudah tercerahkan dengan pertanyaan tersebut akan sadar dari keadaannya sebagai manusia (Human Condition). Namun sayangnya intelektual sekarang telah memisahkan diri dari sebuah sisi kemanusiaannya.

HAM merupakan sebuah pondasi yang selalu disandarkan kepada para pelanggar hak asasi manusia itu sendiri, dengan kata lain memang dalam HAM terdapat kebebasan yang menjadi bagian dari Manusia. untuk memahami konteks ini Jeremy Gunn mengemukakan pendapat  bahwa identitas sebagai sesuatu yang berhubungan dengan etnisitas, ras,keagamaan atau kebangsaan.

Fokusnya terhadap sesuatu berhubungan dengan tindakan, ritual, kebiasaan dan tradisi yang membedakan. 

Pada dasarnya ketika membahas Humanisme selalu erat akan sebuah keagamaan, ada banyak alasan beragan atas keutamaan ini tetapi yang paling terpenting ialah urgensi atas kebebasan yang menyangkut dalam agama sebagai instrumen terpenting dalam sejarah manusia seperti Universal Declaration of Human Rights (UDHR) atau International Covenant on Civil. Dalam pasal DUHAM yang mengatur kebebasan keberagamaan  merupakan sebuah satu hak yang fundamental ; 

"Everyone has the right to Freedom of though, conscience and religion; This right includes freedom to change his religion or belief, and freedom, either alone or in community with others and in public or private. To manifest his religion or belief in teaching, practice, worshop and observance".

Manusia, agama, dan negara menjadi tujuan ranah praksis sosial, memiliki sebuah relasi unik jika dipadukan dalam sebuah instrumental  yang dihayati serta dijalankan. Namun pada sisi lain terdapat disharmoni sosial yang berlangsung terkadang menimbukan sebuah konsekuensi dalam relasinya dengan realitas sosisal manusia seperti yang sering kita jumpai pada berbagai media maupun peristiwa yang kita alami secara personal. 

Secara konseptual hal tersebut dapat diatasi secara positif dengan memakmani rasional dan kemoderatan kita, namun sebaliknya jika diatasi kepada sebuah hal negatif dengan mengandalkan emosional dan radikal menimbulkan sebuah fenomena kejiwaan individu menjadi terimplikasi pada terjadinya suatu proses dehumanisasi dan menodai hak hak sipil.

Dengan memahami bahwa manusia adalah makhluk unik memiliki dual dimension of mind memberikan sebuah ujian penjara manusia........ Lalu bagaimana kita dapat melalui penjara manusia tersebut ?

 bersambung part 2


Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan