Mohon tunggu...
Iyan Supriyadi
Iyan Supriyadi Mohon Tunggu... Freelancer - Freelance

Bukan siapa-siapa, hanya seseorang yang ingin menulis isi dari kepala.

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

SWOT Analisis untuk Evaluasi Strategi SEO Bisnis

15 November 2022   17:07 Diperbarui: 15 November 2022   17:25 220
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Contoh data bagan SWOT untuk Bisnis X. sumber:dokumen pribadi

Ada banyak metodologi untuk perencanaan bisnis. Salah satu yang lebih dikenal adalah analisis SWOT (Strengths, Weaknesses, Opportunities, Threats). Ada juga metodologi untuk memastikan bahwa tujuan rencana adalah jenis yang tepat, seperti rencana SMART (spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis, tepat waktu). Kita akan melihat keduanya dalam konteks SEO

SWOT Analisis

Terkadang Anda perlu kembali ke dasar dan melakukan evaluasi sederhana di mana Anda berada di pasar, serta di mana Anda ingin berada; untuk ini, analisis SWOT adalah titik awal yang bagus. Ini menciptakan kisi untuk bekerja dan sangat mudah dijalankan. 

Seperti yang dapat Anda lihat dari bagan SWOT pada gambar di bawah ini, kekuatan dan kelemahan biasanya berasal dari sumber internal (di tempat, operasional bisnis, sumber daya bisnis), sedangkan peluang dan ancaman berasal dari sumber eksternal.

Di mana SEO cocok di sini? Untuk menjelaskan ini, saya akan menggunakan contoh. Contohnya Business X. Ia memiliki situs web yang dibuat di WordPress, menggunakan penandaan kategori, menambahkan setidaknya satu halaman konten setiap dua hari, dan memiliki pengetahuan yang sangat baik tentang industrinya. Nama domainnya tidak ideal---namabisnisdankatakunci.com---tetapi layak.

Bisnis X tidak mendapatkan banyak lalu lintas dari mesin telusur, tetapi saingannya, Bisnis Y, mendapatkan banyak lalu lintas karena Bisnis Y telah memiliki situs webnya untuk jangka waktu yang lama dan menerima beberapa tautan yang bagus di sepanjang jalan. 

Bisnis Y tidak memiliki rencana SEO apa pun dan bergantung pada halaman utamanya untuk mendatangkan semua lalu lintas pencariannya. Ini karena Bisnis Y memiliki nama domain kaya kata kunci dan orang-orang telah menggunakan kata kunci tersebut di tautan mereka ke situs web Bisnis Y (memberinya anchor teks kaya kata kunci), dan juga karena umur panjangnya di Web.

Tidak banyak permintaan pencarian target; faktanya, ada kurang dari 50.000 pencarian per bulan untuk kumpulan kata kunci inti. Situs Bisnis X berada di peringkat kedua halaman hasil Google, sedangkan Bisnis Y berada di peringkat #3, dengan Wikipedia dan About.com menempati dua posisi teratas.

Tak satu pun dari bisnis tersebut mengeluarkan uang untuk lalu lintas PPC (pencarian berbayar), dan nichenya tidak memiliki banyak ruang untuk pendatang lain (mungkin ada 10--15 pesaing). Kedua situs tersebut memiliki otoritas tautan yang serupa dalam hal kekuatan dan jumlah. Bisnis berurusan dengan pembelian impulsif; produk membangkitkan emosi yang kuat.

Analisis sebelumnya menunjukkan di mana Bisnis X bisa mendapatkan beberapa kemenangan cepat untuk situsnya, serta di mana prioritasnya. Ini juga merupakan titik awal yang bagus untuk strategi jangka panjang dan manuver taktis. Contoh ini sederhana, tetapi menggambarkan betapa instruktifnya SWOT yang sempurna. Itu memang mengharuskan Anda untuk menganalisis situs Anda, pesaing utama Anda, kata kunci target Anda, dan SERPs.

Panduan SWOT

Mengidentifikasi kekuatan biasanya merupakan salah satu tujuan yang lebih mudah:

  • Sumber lalu lintas apa yang berfungsi dengan baik (mengonversi pada sasaran situs yang ditetapkan) untuk
    situs/bisnis Anda?
  • Proyek/properti/kemitraan mana yang mendorong momentum positif menuju sasaran lalu lintas/pendapatan?
  • Manakah dari bagian/jenis konten Anda yang menghasilkan lalu lintas, konversi, dan ROI yang tinggi?
  • Perubahan apa yang telah Anda buat secara historis yang menghasilkan nilai signifikan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun