Mohon tunggu...
Iwan Setiawan
Iwan Setiawan Mohon Tunggu... Guru - Penulis "keluarga" yang ingin selalu produktif.

Pustakawan, dan bergiat di pendidikan nonformal.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Membincangkan Langkah Menitipkan Orangtua

4 November 2021   12:59 Diperbarui: 4 November 2021   13:10 145 18 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Photo: "Senior-Citizens" diunduh dari Pixabay.Com

Beberapa waktu berselang, percakapan grup WhatsApp RT kami cukup ramai. Obrolan dipicu oleh postingan seorang warga. Ia mengirim foto berupa surat pernyataan tiga orang kakak beradik. Surat tersebut menegaskan bila mereka sepakat menitipkan orang tua mereka ke sebuah panti. 

Tak seperti postingan berupa photo yang lain, postingan ini mengundang obrolan hangat. Warga silih berganti mengutarakan pendapatnya. Banyak yang mengecam langkah kakak-beradik tersebut. Menitipkan orang tua dikatakan sebagai tak tahu budi. Warga yang lain lebih keras berpendapat. Dikatakan bila anak-anak tersebut (maaf) durhaka.

Warga yang lain lagi berpendapat sebaliknya. Menitipkan orang tua ke panti jompo dianggap langkah terbaik. Orang tua berusia lanjut memerlukan perlakuan khusus. Mereka "menuntut" perhatian dalam segala hal. Mengingat kesibukan yang dimiliki setiap anak yang telah bekerja, langkah itu bisa dipahami. Mereka "meminjam" tangan pengelola panti. Mereka menitipkan orang tua untuk mendapatkan perlakuan terbaik, satu hal yang tak dapat mereka lakukan.

Perbincangan hangat itu akhirnya usai. Terjeda oleh postingan baru dari seorang warga. Maka "diskusi" virtual itu pun usai, tanpa menghasilkan satu keputusan.

Sebagaimana tersirat dalam percakapan di grup RT tersebut, topik mengenai orang tua memiliki dimensi yang lengkap. Membicarakan pengasuhan orang tua tak sekedar memilih cara bagaimana mengurus mereka. Sebaik apa pun cara yang dipilih, mengurus orang tua tak dapat menapikan satu hal yang disebut cinta, atau rasa welas asih.

Menitipkan orang tua ke panti jompo saya rasa "menodai" perasaan cinta seorang anak. Menunjuk orang lain mengurus orang tua, betapa pun baiknya tempat itu, akan meninggalkan jejak bolong pada perasaan mereka. Orang tua tentu merasa "terbuang" di tempat itu.

Merujuk firman Allah dalam Al Quran, kewajiban setiap anak terhadap orang tua adalah memperlakukannya dengan baik. Mendoakan mereka, memohonkan ampun atas kesalahan mereka. Dan janganlah sekali-kali mengucapkan kata "uh" terhadap ibu dan bapak. 

Allah SWT memerintahkan kita untuk berbakti terhadap kedua orang tua. Memenuhi kebutuhannya dan sedapat mungkin berkata-kata yang baik. Termasuk kesalahan besar membantah kata-kata keduanya. Orang tua adalah "perpanjangan" tangan Tuhan di dunia. Dengan perantaraan keduanya kita terlahir, tumbuh, hingga akhirnya kembali ke pangkuan Sangpencipta.

Bila panti jompo menumbuhkan perasaan terasing bagi para penghuninya, mengapa tempat itu ada? Tempat itu ditujukan bagi orang tua lanjut usia yang tidak memiliki anak atau sanak saudara. Para orang tua yang sebatang kara alangkah lebih baik bila tinggal di panti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan