Mohon tunggu...
Ivan Tjahja Pranata
Ivan Tjahja Pranata Mohon Tunggu...

Mahasiswa Jurusan Agroteknologi Angkatan 2015. Universitas Kristen Satya Wacana.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Catatan Kegiatan Kuliah Kerja Nyata Tim 7 di Desa Ngrapah, Kabupaten Semarang

14 Desember 2018   11:48 Diperbarui: 14 Desember 2018   13:00 0 1 0 Mohon Tunggu...
Catatan Kegiatan Kuliah Kerja Nyata Tim 7 di Desa Ngrapah, Kabupaten Semarang
Foto perpisahan dengan bapak dan ibu Kadus Deles pada hari penarikan mahasiswa KKN (Sumber: dokumentasi pribadi)

Setelah lebih dari 10 tahun dihapus dari program perkuliahan di UKSW, mata kuliah "KKN" akhirnya kembali dihadirkan di tahun 2018 ini. Fakultas Pertanian dan Bisnis menjadi fakultas pertama yang mengirimkan 102 mahasiswanya ke Desa Ngrapah dan Desa Sepakung. Saya adalah salah satu dari ke-102 mahasiswa tersebut. Bersama kelima teman saya (Marcos Sumardjono, Christian Vieri, Inten Sharon Datuyanan, Adella Hannaria, dan Komen) kami mendapatkan mandat untuk membantu menyelesaikan permasalahan di Dusun Deles yang terletak di Desa Ngrapah.

Setelah genap 31 hari lamanya di dusun tersebut, terhitung ada 7 program yang telah kami kerjakan. Kedelapan program tersebut pada terdiri dari 4 program pertanian dan 3 program umum. Berikut ini sedikit catatan kegiatan dari kinerja kami.

 Reboisasi bantaran sungai

Di dekat posko KKN kami ada sebuah sungai yang mengaliri Dusun Deles. Bantaran sungai tersebut pada saat kami datang cukup tandus karena tidak ditumbuhi satu pohon pun. Selain itu, banyak sampah yang bertaburan di tepi-tepi sungai tersebut. Bekerja sama dengan kelompok karang taruna di Dusun Deles, kami melakukan program reboisasi bantaran sungai dengan menanam bibit aneka pohon.

Simbolis penyerahan bibit kepada ketua kelompok tani oleh Christian Vieri (Sumber: dokumentasi pribadi)
Simbolis penyerahan bibit kepada ketua kelompok tani oleh Christian Vieri (Sumber: dokumentasi pribadi)
Foto bersama setelah kegiatan menanam bibit pohon (Sumber: dokumentasi pribadi)
Foto bersama setelah kegiatan menanam bibit pohon (Sumber: dokumentasi pribadi)
Agric School

Menularkan kegemaran bercocok tanam sejak dini sangat penting bagi anak-anak, mengingat bahwa sekarang ini minat generasi muda pada pertanian semakin menurun. Mindset bahwa pertanian itu kotor biasanya tidak berlaku di kalangan anak-anak karena mereka memiliki kecenderungan untuk "berani kotor". Meskipun demikian, ada baiknya jika mereka juga diajarkan teknik lain bercocok tanam yang bersih. Melihat peluang tersebut, kami bekerjasama dengan Kepala Sekolah SD Rapah 02 di Desa Ngrapah dan 3 tim di dusun sekitar kami untuk mengadakan program Agric School. Program ini adalah suatu kursus singkat sehari yang mengajarkan siswa-siswi kelas 1, 2 dan 3 untuk bercocok tanam melalui teknik hidroponik yang "lebih bersih". Kegiatan ini sangat direspon oleh siswa-siswi. Para guru di sekolah tersebut juga sangat antusias, bahkan meminta sisa-sisa bahan kami untuk dibawa pulang dan dipraktikkan di rumah.

Guru-guru dan murid sedang menyimak sosialisasi pembuatan hidroponik gantung yang disampaikan oleh Marcos Sumardjono (Sumber: dokumentasi pribadi)
Guru-guru dan murid sedang menyimak sosialisasi pembuatan hidroponik gantung yang disampaikan oleh Marcos Sumardjono (Sumber: dokumentasi pribadi)
Foto bersama 4 tim KKN dan guru-guru di SN Negeri Rapah 02 (Sumber: dokumentasi pribadi)
Foto bersama 4 tim KKN dan guru-guru di SN Negeri Rapah 02 (Sumber: dokumentasi pribadi)
Pembuatan percontohan hidroponik dan vertikultur

Sekarang ini, hidroponik dan vertikultur tidak lagi hanya eksklusif untuk masyarakat perkotaan saja. Penerapannya di pedesaan akan menambah profit yang tidak sedikit bagi masayarakat disana. Disini kami membuatkan satu percontohan hidroponik di rumah bapak kadus dan dua percontohan vertikultur, satu di halaman kepala dusun dan satu lagi di SD Negeri Rapah 02 yang terletak di dekat Dusun Deles.

Anak-anak dusun Deles belajar membuat hidroponik gantung (Sumber: dokumentasi pribadi)
Anak-anak dusun Deles belajar membuat hidroponik gantung (Sumber: dokumentasi pribadi)
Pemasangan vertikultur bersama anak-anak di Dusun Deles (Sumber: dokumentasi pribadi)
Pemasangan vertikultur bersama anak-anak di Dusun Deles (Sumber: dokumentasi pribadi)
Foto bersama anak-anak Dusun Deles dengan latar taman simulasi vertikultur (Sumber: dokumentasi pribadi)
Foto bersama anak-anak Dusun Deles dengan latar taman simulasi vertikultur (Sumber: dokumentasi pribadi)
Pemasangan vertikultur di depan ruang kelas SD Rapah 02 (Sumber: dokumentasi pribadi)
Pemasangan vertikultur di depan ruang kelas SD Rapah 02 (Sumber: dokumentasi pribadi)
Penyuluhan mengenai pemupukan berimbang

Pola pemupukan yang tidak sesuai dengan anjuran sudah menjadi problematika klasik bagi petani di desa. Berdasarkan informais yang kami dapatkan dari ketua kelompok tani di Dusun Deles, petani-petani disini gemar membanjiri sawah mereka dengan pupuk hingga daun padi mereka benar-benar telihat hijau. Jika belum hijau, sawah mereka akan terus diguyur dengan pupuk, terutama pupuk urea. Tindakan tersebut sebenarnya sangat tidak tepat. Selain bisa membuang-buang pengeluaran untuk terus membeli pupuk, padi juga lebih rentan terhadap penyakit. Pupuk yang berlebihan juga tentunya mencemari linkungan. Oleh karena itu, kami disini membantu petani untuk melakukan pengujian tanah sawah dengan suatu alat yang dinamakan PUTS. Alat ini cukup sederhana dalam pemakaiannnya dan relatif akurat untuk jangkauan 5 hektar. Setelah pengujian selesai kamimembuatkan rekomendasi untuk disosialisasikan kepad apetani dalam acara pertemuan bulanan kelompok tani.

Perangkat uji tanah sawah (Sumber: dokumentasi pribadi)
Perangkat uji tanah sawah (Sumber: dokumentasi pribadi)
Anggota kelompok tani menyimak sesi pemaparan pemupukan berimbang (Sumber: dokumentasi pribadi)
Anggota kelompok tani menyimak sesi pemaparan pemupukan berimbang (Sumber: dokumentasi pribadi)
Pemasangan tanda arah rumah perangkat dusun

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x